Bagikan:

Golkar: Banjir Terjadi Karena Area Resapan Air Dijadikan Kawasan Bisnis

KBR68H, Jakarta

NASIONAL

Selasa, 21 Jan 2014 13:47 WIB

Author

Doddy Rosadi

Golkar: Banjir Terjadi Karena Area Resapan Air Dijadikan Kawasan Bisnis

banjir, area resapan air, kawasan bisnis

KBR68H, Jakarta – Partai Golkar menilai bencana banjir yang melanda hampir seluruh wilayah Indonesia saat ini tidak lepas dari kerusakan ekologis yang terjadi secara masif beberapa tahun terakhir.

Berbagai kerusakan tersebut sebagai akibat kebijakan pembangunan yang tidak memperhatikan alam.  Di antaranya, terjadi melalui pembabatan hutan, lahan hijau  dan kawasan-kawasan penahan air.

“Ini konsekuensi dari model pembangunan yang tidak berpihak kepada kelestarian alam. Pembangunan yang berbalut dengan ketamakan dan keculasan,” ujar Wakil Ketua Komisi IV DPR RI dari Fraksi Partai Golkar Firman Subagyo, dalam keterangan pers yang diterima KBR68H, Selasa (21/1).

Firman mengatakan, laju kerusakan ekologis di Indonesia dari tahun ke tahun semakin memprihatinkan. Itu terlihat dari penurunan luas tutupan hutan di Indonesia dari 49,37% pada 2008 menjadi 47,73% pada 2012 atau mengalami degradasi sebesar 1,64% dalam waktu empat tahun. Kerusakan yang terus menerus terjadi seakan dibiarkan.

“Pemerintah harus mengambil sikap yang tegas terhadap rencana pembangunan yang tidak memperhatikan alam ini. Pemerintah harus bertindak tegas terhadap segala bentuk rencana pembangunan yang secara Amdal akan merugikan. Pemerintah harus bertindak cepat menyelamatkan ekologi yang makin rusak parah ini,” katanya.

Berbagai kejadian bencana banjir yang saat ini terjadi, termasuk pada waktu yang lalu, sekaligus menunjukkan rusaknya wilayah di sekitarnya. Di antaranya, karena daerah resapan yang harusnya jadi kawasan yang tidak boleh dibangun, nyatanya dipaksakan untuk kepentingan bisnis.

“Alih fungsi lahan yang tidak pada tempatnya, dan hanya untuk kepentingan bisnis membuat kerusakan semakin tak terelakkan. Ini tidak lepas dari peran pemerintah yang mengizinkannya,” katanya.

Hal itu bisa dilihat dari banjir yang melanda Jakarta yang titiknya makin meluas. Kawasan-kawasan langganan banjir merupakan kawasan perumahan dan bantaran sungai. Kawasan-kawasan perumahan tersebut, katanya, dulu merupakan kawasan yang menjadi titik penampung air, baik itu daerah rawa, situ, danau, waduk maupun ruang terbuka hijau.

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

IPK Anjlok, Indonesia Makin Korup?

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11

Most Popular / Trending