Ditjen Pajak Terbitkan Surat Tagih Pelunasan Pajak Asian Agri

Pemerintah menerbitkan surat tagihan pelunasan pajak sebesar Rp 2,5 triliun terhadap perusahan Asian Agri Grup. Dirjen Pajak, Fuad Rachmany mengatakan, langkah ini dilakukan setelah perusahaan pengemplang pajak itu membayar setengah dari denda pajaknya.

NASIONAL

Kamis, 30 Jan 2014 14:28 WIB

Author

Nur Azizah

Ditjen Pajak Terbitkan Surat Tagih Pelunasan Pajak Asian Agri

kejaksaan, asian agri, Basrief Arief

KBR68H, Jakarta - Pemerintah menerbitkan surat tagihan pelunasan pajak sebesar Rp 2,5 triliun terhadap perusahaan Asian Agri Grup. Dirjen Pajak, Fuad Rachmany mengatakan, langkah ini dilakukan setelah perusahaan pengemplang pajak itu membayar setengah dari denda pajaknya. 


Denda administrasi juga akan dikenakan terhadap perusahaan milik konglomerat Sukanto Tanoto yang kasusnya kini ditangani peradilan administrasi negara.


“Keputusan dari kanal Mahkamah Agung juga kami anggap sebagai data konkret untuk kami keluarkan penagihan. Karena ada pokok pajak yang merupakan penggelapan pajak yang harus kami tagih. Dan itu kami lakukan melalui proses hukum administrasi. Dan itu juga ada denda administrasinya juga. Terhadap itu kami sudah mengeluarkan SKPKB (Kurang Bayar) dan SKPKBT (Kurang Bayar Tambahan) sebesar Rp 1,9 triliun. Pihak AAG sudah membayar 50 persen yaitu Rp 996 miliar, kemudian sisanya akan mereka bayar katanya setelah ada putusan pengadilan pajak,” terang Fuad rachmany dalam Konferensi Pers di Kejaksaan Agung, Kamis (30/01).


Sebelumnya Kejaksaan Agung menggandeng Kementerian BUMN untuk mengelola aset Asian Agri Grup yang disita. Kejaksaan bahkan berencana menyita aset perusahaan milik Sukanto Tanoto senilai Rp 5,3 triliun. Penyitaan akan dilakukan jika perusahaan itu tak melunasi tagihan itu hingga 1 Februari tahun ini. Ini dilakukan berdasarkan keputusan Mahkamah Agung yang memerintahkan perusahaan perkebunan sawit membayar denda pajak sebesar Rp 2,5 triliun.


Editor: Antonius Eko 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18