Share This

Dari Jendela Abdul Hasyim

GALERI_FOTO

Minggu, 27 Jan 2013 13:55 WIB

banjir, kampung melayu, abdul hasyim

“Saudara saya banyak tinggal di Kalibata. Mereka orang berhasil semua. Sejak banjir sampai sekarang belum nengokin saya,” kata lelaki kelahiran 1954 itu. Sejak lahir ia sudah tinggal di tepi Ciliwung. “Tapi dulu kalau banjir cuma sehari. Gak lama-lama.”

Itu karena dulu Ciliwung belum menyempit oleh tanah dan bangunan-bangunan rumah. V Lestari mencatat dalam “Saat Ciliwung Bergelora” bahkan gelora di antara dada karakter novelnya tak terganggu deram deru naiknya permukaan Ciliwung.

Dan kini, bagi Abdul Hasyim Al Hadad yang tinggal Gang H Anwar, Jatinegara, belakang RS Hermina, Ciliwung adalah lumpur yang masuk ke rumah. Menenggelamkan bangunan yang tak seberapa kokoh. Merusak barang yang tak seberapa mahal. Pun tak ada sanak keluarga datang.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.