Ikhtiar Mengungkap Kebenaran

Tak boleh berhenti di mendengarkan kesaksian mereka, karena ada hak korban yang mesti segera dipulihkan oleh negara, yang gagal melindungi mereka dari kekerasan.

OPINI | EDITORIAL

Jumat, 30 Nov 2018 02:18 WIB

Author

KBR

Ilustrasi: Mengungkap Kebenaran

Ilustrasi: Mengungkap Kebenaran

Empat belas orang itu bersaksi sudah di Banda Aceh. Lega, kata mereka setelah mengungkap peristiwa pelanggaran HAM berat yang terjadi di Aceh periode 1976 sampai 2005. Ini momen bersejarah karena ini adalah Dengar Kesaksian pertama di tanah air. Ini adalah mekanisme non-yudisial; upaya mengungkap kebenaran, mengakui keberadaan korban dan merekomendasikan pemulihan bagi mereka. Di sini kunci pentingnya: ada pengakuan terhadap apa yang terjadi pada korban. 

Secara nasional, hanya Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR)  di Aceh yang bisa berlangsung. Sebab keberadaan KKR hilang begitu Mahkamah Konstitusi  ketok palu pada tahun 2006: Undang-undang KKR dianggap tidak menyelesaikan kasus pelanggaran HAM di Indonesia. Sesungguhnya memberi ruang kepada korban adalah suatu langkah yang berarti. Jadi upaya penyembuhan luka masa lalu yang mereka tanggung berpuluh tahun. Pasti menyakitkan, tapi ini bagian dari ikhtiar mencari dan mengungkap kebenaran. 

Tapi langkah tak boleh berhenti di mendengarkan kesaksian mereka. Karena ada hak korban yang mesti segera dipulihkan oleh negara, yang gagal melindungi mereka dari kekerasan. Ini jadi pembelajaran penting bangsa ini -- untuk mampu menatap pelanggaran HAM masa lalu, berbuat sesuatu - apa pun itu - dan memastikan ini tak terulang lagi. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - EDITORIAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun