Musuh Demokrasi

Presiden Joko Widodo meminta investigasi tewasnya Khashoggi dilakukan secara transparan. Sesungguhnya, ini ibarat udang tak tahu bungkuknya. Kita tahu, di dalam negeri kasus tewasnya aktivis HAM Munir

OPINI , EDITORIAL

Jumat, 26 Okt 2018 02:45 WIB

Author

KBR

Aksi solidaritas sejumlah jurnalis bagi wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi di depan Kedutaan Besar

Aksi solidaritas sejumlah jurnalis bagi wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi di depan Kedutaan Besar Arab Saudi, Jakarta (foto: Antara/Sigid Kurniawan).

Negara autokrasi macam Arab Saudi punya banyak alasan untuk memukul jurnalisme, utamanya karena negara tersebut antikritik. Negara tersebut tak sungkan menginjak kebebasan pers dan berpendapat. Data organisasi Reporter Tanpa Batas menyebut, ada puluhan jurnalis kini meringkuk dalam tahanan di sana. Daftar ini bertambah ngeri ketika jurnalis Jamal Khashoggi  tewas dibunuh. Makin ngeri karena mereka yang terlibat ada di pusaran Kerajaan Saudi. 

Dugaan keterlibatan Putra Mahkota jadi alasan kuat komunitas internasional untuk ikut memastikan transparansi pengusutan kasus tewasnya Khashoggi itu. Mata dunia perlu ikut mengawasi supaya tak ada mobilisasi rasa takut. Apalagi sampai sekarang Arab Saudi terkesan menutupi apa yang sebetulnya terjadi di konsulat negara itu di Istanbul, Turki. 

Presiden Joko Widodo meminta investigasi tewasnya Khashoggi dilakukan secara transparan. Sesungguhnya, ini ibarat udang tak tahu bungkuknya. Kita tahu, di dalam negeri kasus tewasnya aktivis HAM Munir masih mampat. Ini pun bukan satu-satunya PR pengusutan kasus HAM yang menunggu diselesaikan. Jika satu jari bisa mengarah kepada Arab Saudi atas kasus tewasnya Khashoggi, maka empat jari lainnya mengarah pada Pemerintah sendiri untuk menyelesaikan PR kasus HAM yang tersisa. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - EDITORIAL

Most Popular / Trending

Cek Fakta Top 5 Hoax of The Week 7-13 September 2019

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

DPR Desak Presiden Tegas Tetapkan Darurat Nasional Kabut Asap

Kabar Baru Jam 15