Perlu Gerak Cepat

Jumlah titik api yang dideteksi tahun ini sudah lebih daripada jumlah titik panas tahun lalu.

OPINI , EDITORIAL

Senin, 12 Agus 2019 00:05 WIB

Author

KBR

Sholat iduladha di tengah kabut asap karhula Riau

Ribuan umat muslim Sholat Idul Adha di tengah kondisi kabut asap karhutla Kota Pekanbaru, Riau (11/8/2019). (Foto: Antara/Rony Muharrman).

Warga di Palangkaraya, Kalimantan Tengah melaksanakan salat Ied kemarin di tengah kepungan asap. Di Pontianak, jarak pandang hanya 700 meter. Kabupaten Aceh sudah pasang bendera siaga darurat bencana akibat asap. Kota Jambi berkabut. Sementara di Pekanbaru, 1200 warga kena Infeksi Saluran Pernafasan Atas, ISPA.

Perlu data lagi?

Pantauan satelit milik Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menunjukkan lebih 700 titik api di Sumatera dan Kalimantan. Terburuk di Riau dengan lahan yang terdampak jilatan api sampai 200 hektar. Jumlah titik api yang dideteksi tahun ini sudah lebih daripada jumlah titik panas tahun lalu.

Data-data itu mesti dipakai untuk beraksi, bergerak. Pekan lalu Presiden Joko Widodo  mengaku malu karena kabut asap jadi berita utama di negara tetangga. Tentu perlu lebih dari masa malu untuk bencana kabut asap yang terus merongrong negeri ini. Ketika bernafas saja susah, maka Pemerintah telah gagal menjalankan tugasnya menjaga hak hidup warga negaranya.

BMKG bilang, asap belum sampai ke Malaysia. Bagus. Tapi tidak lantas aksi kita jadi kendor. Warga kita yang kesulitan menjalankan aktivitas sehari-hari – itu yang harus jadi fokus perhatian sekarang. Tangani segera sebelum titik api meluas. Semua lini harus bergerak, cepat. Kita tak mau sejarah kelam kabut asap terparah tahun 2015 lalu kembali berulang. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - EDITORIAL

Most Popular / Trending

Eps.2: Kuliah di UK, Cerita dari Rizki Putri Part 2

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17