Perlindungan Kerja Jurnalistik

Tiga hari sebelum rumahnya terbakar ada orang tidak dikenal mencari dirinya ke rumah. Kepada istrinya, laki-laki itu menanyakan nomor telepon Asnawi lalu berkeliling seperti memantau kondisi rumahnya

OPINI , EDITORIAL

Kamis, 01 Agus 2019 00:53 WIB

Author

KBR

Rumah jurnalis usai terbakar

Rumah jurnalis Asnawi dari Harian Serambi Indonesia ludes terbakar. (Foto: Alfath Asmunda)

Asnawi Luwi, istri, dan tiga orang anaknya tengah terlelap ketika rumah mulai dilalap api. Di luar, warga berteriak, melempari rumah dengan batu berusaha membangunkan. Peristiwa itu terjadi Selasa dini hari (30/7/2019) lalu. Syukur, penghuni rumah selamat. Warga yang menyaksikan mengaku mereka melihat lampu di dalam rumah masih menyala saat api mulai membakar garasi. Kini puing dan abu yang berserak menyisakan tanda tanya besar, sebab apa api menghabisi rumah milik jurnalis di Aceh itu.

Asnawi menduga musibah yang menimpa dirinya berkaitan dengan berita yang ditulisnya. Apalagi tiga hari sebelum peristiwa terjadi ada orang tidak dikenal mencari dirinya ke rumah. Kepada istrinya, laki-laki itu menanyakan nomor telepon Asnawi lalu berkeliling seperti memantau kondisi rumahnya. Ancaman melalui pesan singkat dari orang tidak dikenal juga pernah dialami Asnawi.

Sejumlah pemberitaan yang ditulis Asnawi boleh jadi membuat sejumlah pihak gerah. Mulai dari kasus pembalakan liar di lokasi pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) Lawe, kasus tambang galian C yang tidak bayar pajak, hingga perjudian di Aceh Tenggara.

Kita mendesak kepolisian untuk berani mengungkap, benarkah ada unsur kesengajaan dalam peristiwa itu dan menangkap pelaku. Kita ingin semua pihak menghargai kerja-kerja jurnalistik. Toh, Undang- Undang Pers jelas mengatur langkah-langkah hukum apabila terjadi sengketa pers. Siapapun yang merasa dirugikan dengan pemberitaan bisa menggunakan hak jawab dan melaporkan permasalahan kepada Dewan Pers. Tidak mencederai kemerdekaan pers lewat aksi kekerasan dan ancaman. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - EDITORIAL

Most Popular / Trending

Eps.2: Kuliah di UK, Cerita dari Rizki Putri Part 2

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17