Komodo

Akhir bulan bulan lalu menangkap pemburu rusa di Pantai Torowamba, Bima. Penangkapan dilakukan setelah mendapat laporan warga adanya bongkar muat seratusan rusa.

OPINI | EDITORIAL

Selasa, 29 Jan 2019 00:22 WIB

Author

KBR

TN Komodo akan ditutup sementara

Pengunjung mengabadikan seekor komodo di Kawasan Taman Nasional Komodo, Nusa Tenggara Timur.(Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso).

Kepolisian Nusa Tenggara Timur (NTT) akhir bulan bulan lalu menangkap pemburu rusa di Pantai Torowamba, Bima. Penangkapan dilakukan  setelah mendapat laporan warga adanya bongkar muat seratusan rusa.  Dari tersangka yang ditangkap, aparat menyita dua pucuk senjata api yang digunakan berburu rusa di Pulau Komodo .

Maraknya perburuan rusa di satu-satunya tempat berkembang biak satwa langka komodo di dunia ini, sungguh memprihatinkan. Berkurangnya populasi rusa, tentu jadi ancaman bagi predator. Dikuatirkan, komodo saling memangsa lantaran sulitnya mendapat rusa untuk diburu.

Itu sebab Gubernur NTT berencana menutup kawasan taman nasional Pulau Komodo untuk wisata. Tapi, belum lagi penutupan dilakukan, muncul penolakan dari pelaku wisata dan juga pemerintah pusat. Asosiasi menolak lantaran ada ribuan orang menggantungkan hidup pada kunjungan turis, sedangkan Kementerian Lingkungan Hidup  mempersoalkan lantaran kewenangan itu ada di pusat.

Sebelum situasi memburuk dengan pro kontra, sepatutnya seluruh pemangku kepentingan di Taman Nasional Komodo duduk bersama. Mencari solusi untuk  kelanjutan wisata sembari memastikan tak ada lagi perburuan, demi lestarinya komodo sebagai warisan dunia.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - EDITORIAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun