BERITA

Pemerintah NTT Minta Warganya Tidak Terprovokasi Kasus Tolikara

"Gubernur NTT Frans Lebu Raya mengatakan kasus yang terjadi Tolikara itu harus disikapi dengan tenang."

Silver Sega

Kebakaran Kios di Tolikara. Foto: Antara
Kebakaran Kios di Tolikara. Foto: Antara

KBR,Kupang - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur meminta warga di daerahnya tidak terprovokasi dengan kasus yang terjadi di Tolikara Papua.

Gubernur NTT Frans Lebu Raya mengatakan kasus yang terjadi Tolikara harus disikapi dengan tenang. Dia meminta warganya  untuk tetap menjaga suasana aman, damai dan tetap menjaga toleransi dan kerukunan.

"Berkaitan dengan kasus yang terjadi di Tolikara, Papua, saya mengimbau kepada seluruh masyarakat Nusa Tenggara Timur untuk menyikapi masalah ini dengan tenang, dengan baik, mari kita jaga suasana aman dan damai di daerah ini. Mari kita jaga toleransi dan kerukunan, saling menghormati keanekaragaman yang ada di Nusa Tenggara Timur," kata Frans Lebu Raya di Kupang Sabtu (25/07).   


Gubernur NTT Frans Lebu Raya menambahkan, pihaknya sudah menyurati para bupati dan walikota di daerah itu untuk melakukan pertemuan dengan tokoh agama dan tokoh masyarakat setempat.

"Saya minta juga supaya masyakarat jangan terprovokasi dengan upaya-upaya pihak luar yang ingin mengganggu keamanan dan ketertiban di daerah ini," tambahnya.

Tokoh agama di NTT kata dia juga diminta untuk menghimbau umatnya tidak terprovokasi.

Sebelumnya, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) NTT, Abdulkadir Makarim mengatakan kerukunan umat beragama di NTT merupakan harga mati. Dia mengatakan NTT sudah punya pengalaman dengan kasus  SARA dan kasus itu harus menjadi pelajaran bagi umat beragama di NTT.   

  • tolikara
  • NTT harus tenang
  • efek tolikara ke NTT
  • Gubernur NTT Frans Lebu Raya

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!