SAGA

Menanti Pesta Rakyat Jakarta

"Ironisnya, nyaris tak ditemukan produk-produk tradisional khas Betawi. Tak aneh jika ada yang mengkritik penyelenggaran PRJ sekadar ajang mencari keuntungan"

AUTHOR / Pipit Permatasari

Menanti Pesta Rakyat Jakarta
PRJ, JI Expo, Kemayoran, Lapangan Monas, Jokowi


KBR68H - Pekan Raya Jakarta baru saja usai ditutup akhir pekan lalu. Pameran multiproduk  tahunan yang menyedot lebih dari 4 juta pengunjung tersebut diselenggarakan bertepatan dengan momentum hari ulang tahun Jakarta. Namun Gubernur DKI Jakarta Jokowi dan sebagian kalangan mengkritik konsep pelaksaanaan PRJ  jauh dari ide awalnya sebagai pesta untuk rakyat. Konsep PRJ  saat ini dinilai lebih mengedepankan kepentingan bisnis. KBR68H sempat berbaur bersama pengunjung mendengar harapan mereka.


Pekan Raya Jakarta (PRJ) atau Jakarta Fair adalah pameran tahunan terbesar di Indonesia. Walaupun dinamai "pekan", biasanya berlangsung selama satu bulan penuh dari pertengahan Juni sampai pertengahan Juli untuk memperingati hari jadi kota Jakarta.  PRJ pertama diadakan pada  1968 yang diselenggarakan di Taman Monumen Nasional.

Acara ini terbuka untuk seluruh orang. Namun untuk menikmati dan membeli aneka produk yang dipamerkan harus menyiapkan kocek untuk membayar tiket masuk.

Salah satu pengunjung PRJ, Iin Solekartini mengaku menyediakan dana satu juta rupiah untuk berkunjung bersama keluarganya. “Ke sini berlima. Gimana yah sebenarnya dari segi (harga tiket masuk-red) lumayan mahal yah. Sekarang tiketnya udah berapa. Belum parkir udah berapa. Lumayan sih bagi kelas kita- kita menengah ke bawah,” katanya. 

Warga Tangerang, Banten ini harus mengantri bersama ribuan pengunjung lainnya  untuk membeli tiket masuk seharga Rp 25.000 per orang. Iin datang bersama suami dan tiga orang anaknya. Itu artinya ia merogoh kocek sebesar RP 125.000 rupiah.

Tak hanya Iin yang mengeluh, pengunjung PRJ lainnya Yuvita ikut bersuara.  “Kemahalan. Naek ya lima ribu dari tahun kemarin. Hiburan di Jakarta mahal. Fasilitas sama.  Gak ada yang berubah hanya naik saja. Harusnya lebih. “

Selain karcis, pengunjung yang membawa kendaraan  harus menyisihkan uang untuk biaya parkir sebesar  Rp 10 ribu untuk sepeda motor dan Rp 20 ribu untuk mobil.  Selain itu juga, untuk tahun ini, PT JI Expo—selaku penyelenggara PRJ— juga menyediakan beragam wahana permainan anak. Anak-anak Iin pun ikut mencoba ragam wahana permainan yang tiketnya dibanderol mulai dari Rp 15.000 hingga Rp 20.000. Kembali ke Iin.  “Anak-anak mainan udah abis aja uang  kayanya. Soal ini maen gak berhenti. Saya habis satu juta kata ayahnya udah tinggal cepe (Rp 100 ribu-red).  Sudah kita pulang dulu. Karpet belum dapet tapi jajan mulu,” akunya. 

Ragam produk dipamerkan sekitar 2 ribuan stand. Mulai dari barang elektronik, pakaian, makanan, minuman, otomotif dan lain-lain. Para pengelola stand tersebut mesti membayar harga sewa lahan mulai dari Rp 1,5 juta sampai 2,5 juta rupiah.

Ironisnya, nyaris tak ditemukan produk-produk tradisional khas Betawi.  Tak aneh jika  ada yang mengkritik penyelenggaran PRJ sekadar ajang mencari keuntungan,  seperti disampaikan salah satu pengunjung, Abi Syah Ramadhan. “PRJ itu bukan ajang seperti ini. PRJ ini ajang orang-orang berbisnis. Harusnya PRJ ini ulang tahun Jakarta. Harusnya yang dibudayakan itu budaya Jakarta. Khususnya budaya betawi dong. Ini ajang bisnis semua ini. Ini ajang pengusaha nyari duit semua ini. Coba rakyat menengah ke bawah gak bisa masuk ke sini. Orang biasa kita ngerti dompetnya paling Rp 300.000 kan. Tiga ratus ribu habis buat parker saja . Buat beli kerak telor aja belum dapat,” katanya.

Layaknya pesta hiburan untuk warga ibukota, seharusnya kata Abi penyelenggara PRJ lebih mengenalkan hasil karya  khas kebudayaan lokal Betawi atau kebudayaan daerah lainnya.

Menurut Abi  setelah berkeliling di arena PRJ, tidak satu pun ditemukan hasil kerajinan tangan yang dibuat  masyarakat Betawi. Kata dia, baru masuk ke PRJ  sudah disuguhkan dagangan aneka produk para penjual yang berdandan menor dan berpenampilan seksi. “Ini yang nyisa kebudayaan Betawi cuma kerak telor aja. Ini udah muter-muter gak ada kebudayaan lokal. Ada Ondel-ondel aja di pangung. Ini kan moment ulang tahun Jakarta. bukan moment ulang tahun pengusaha,” keluhnya.

Apa yang dikeluhkan Abi diamini Sejarawan Betawi, JJ Rizal. Dia menilai, PRJ yang diselenggarakan saat ini sudah melenceng dari ide awalnya. “Pekan Raya Jakarta sendiri sudah melenceng dalam artian asal muasal ketika mulai diadakan oleh Bang Ali pada tahun 1968. Inspirasi Bang Ali sendiri mengadakan kalau dulu Jakarta Fair itu sebenarnya penolakan dari pekan industri. Dia lihat waktu itu diadakan rutin di Jakarta tapi hanya memamerkan pencapaian mengimpor barang-barang asing dan kemudian memperkenalkannya di Ibukota. Jadi seolah-seolah kosmopolitanisme identik dengan sikap”

Oleh sebabnya tahun depan kata Rizal konsep PRJ  harus dikembalikan sebagai pesta rakyat yang murah-meriah.


  • PRJ
  • JI Expo
  • Kemayoran
  • Lapangan Monas
  • Jokowi

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!