HEADLINE

Didemo, Gereja Santa Clara Serahkan Penyelesaian pada Polisi

" "Kita serahkan pada ranah hukum. Air mengalir saja, seperti prosedur yang berlaku di Indonesia.""

AUTHOR / Ria Apriyani

Didemo, Gereja Santa Clara Serahkan Penyelesaian pada Polisi
Gerbang gereja Santa Clara di Bekasi yang disegel kelompok intoleran, awal pekan lalu (Foto: Ade Irmansyah/KBR)

KBR, Jakarta- Gereja Santa Clara tidak akan menempuh langkah hukum apapun menyikapi aksi protes sekelompok orang terhadap izin pembangunan rumah ibadahnya. Kata Juru Bicara Pembangunan gereja, Sulis, mereka akan menyerahkan penyelesaian kepada aparat berwajib. Pihak gereja merasa sudah mengikuti prosedur perizinan.

Sulis membantah jika surat perizinan yang mereka kantongi cacat hukum. Meski begitu, gereja tidak akan menempuh jalur hukum.

"Kami juga enggak tahu mengapa mereka demo. Hanya mereka kurang tahu atau minim informasi tentang perizinan kami. Mereka hanya semangat untuk menolak saja,"kata Juru Bicara Pembangunan gereja, Sulis, Rabu(09/03/2016). 

Sulis melanjutkan, "kita serahkan pada ranah hukum. Air mengalir saja, seperti prosedur yang berlaku di Indonesia."

Kata Sulis, sudah 20 tahun umat Gereja Santa Clara beribadah di sebuah ruko. Ruko tersebut menurut dia tidak cukup menampung semua umat sehingga sebagian terpaksa harus rela beribadah di luar ruko. Ini terpaksa dilakukan karena gereja belum mengantongi surat izin pembangunan rumah ibadah. Agustus tahun lalu, barulah surat izin pembangunan rumah ibadah dikeluarkan.

"Ruko kami cuma muat maksimal 300 orang. Sisanya ya beribadah di jalan raya. Kalau hujan ya kehujanan, kabur semua. Kalau panas ya kepanasan."

Senin lalu, sekelompok orang yang menamakan diri sebagai Forum Silaturahmi Umat Islam Bekasi memprotes pembangunan gedung Gereja Santa Clara Bekasi. Mereka meminta Walikota Bekasi Rahmat Effendi menghentikan pembangunan gereja. Massa mengklaim mereka memiliki bukti surat perizinan pembangunan rumah ibadah Gereja Santa Clara cacat hukum.  

Editor: Rony Sitanggang

  • #Toleransi
  • #intoleransi
  • Gereja Santa Clara
  • Bekasi
  • pembangunan gereja
  • Forum Silaturahmi Umat Islam Bekasi
  • Walikota Bekasi Rahmat Effendi

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

  • Warga Bekasi8 years ago

    Sebuah bentuk "unjuk kepintaran" dari sekelompok warga yang tidak lolos seleksi Olimpiade Fisika. Heran ya di tahun 2016 masih ada yang beginian., Pemimpin Forumnya ngenyam pendidikan dimana? Saya melihat: 1. Pihak Gerejanya bijaksana karena menyerahkan langsung ke pihak Kepolisian sebagai Aparat Negara. 2. Walikota Bekasi pak Rahmat Effendi diuji tingkat kepintaran dan kebijaksanaannya, warga siap mendengar putusan Beliau.