Pasca-Rusuh Wamena, Wiranto Minta Warga Tak Mengungsi

"Merekalah yang menggerakan roda ekonomi di Papua, Papua Barat termasuk di Wamena. Jadi bisa dibayangkan kalau mereka keluar dari Wamena, lalu siapa yang menggerakan roda perekonomian?"

BERITA | NASIONAL

Senin, 30 Sep 2019 16:04 WIB

Author

Dian Kurniati

Pasca-Rusuh Wamena, Wiranto Minta Warga Tak Mengungsi

Pascarusuh, prajurit TNI melakukan patroli keamanan di Wamena, Papua, Senin (30/9/2019). (Foto: Antara)

KBR, Jayapura-  Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Wiranto mengatakan pemerintah akan menjamin keamanan masyarakat yang tinggal di Wamena. Ia mengatakan kepolisian dan pemerintah daerah telah diamanatkan untuk bisa menjaga dan membuat masyarakat aman.

Di samping itu kata Wiranto, agar perekonomian stabil maka warga yang tinggal di Wamena untuk tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa.

“Kemudian merasa tidak aman minta diungsikan ke tempat yang aman di Jayapura. Tapi sebenarnya mereka inikan para pelaku ekonomik di daerah, merekalah yang menggerakan roda ekonomi di Papua, Papua Barat termasuk di Wamena. Jadi bisa dibayangkan ya kalau mereka yang berbondong-bondong keluar dari Wamena, lalu siapa yang menggerakan roda perekonomian di daerah itu? Oleh karena itu aparat keamanan, pemda sedang berusaha untuk meminta mereka, untuk tidak pulang ke daerah masing-masing tetapi dengan jaminan keamanan.” Ujar Wiranto, di kantornya, Senin (30/09/2019).

Menurut Wiranto, saat ini keadaan Wamena telah stabil dan aparat keamanan tengah mengejar para pelaku yang masih terkait dengan ketusuhan di Wamena. Sehingga warga diimbau agar tetap berada di Wamena dan tidak mengungsi lantaran jumlah pengungsi di Jayapura sudah mencapai 3225 orang.

Wiranto juga mengatakan kendati kewalahan namun pemerintah dalam hal ini Kementerian Sosial, Kementerian Kesehatan dan aparat keamanan telah memberikan bantuan berupa kebutuhan pangan dan obat-obatan. Ia juga menjami para pengungsi yang sudah terlanjur mengungsi tidak akan kekurangan makanan dan terkena penyakit.

Wiranto juga mengimbau agar masyarakat bisa menetapkan sikap Bhinneka Tunggal Ika dalam kehidupan sehari-hari agar tidak terjadi perpecahan. Iya yakin betul kerusuhan yang selama ini terjadi di Papua dan Papua Barat terjadi lantaran 2 kekuatan, yaitu organisasi Papua Merdeka dan kelompok dari Benny Wenda.Kata dia, kedua organisasi ini sengaja membuat rusuh untuk menarik perhatian PBB.

Pengungsi

Ribuan warga mendaftar untuk dievakuasi dari Wamena, Papua menggunakan pesawat Hercules milik TNI.  Meski situasi Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya berangsur kondusif pascademonstrasi rusuh di wilayah itu pada 23 September 2019.

Komandan Pangkalan TNI Angkatan Udara (Danlanud) Silas Papare Jayapura, Marsekal Muda Tri Bowo Budi Santoso mengatakan hingga  Sabtu (28/9/2019), sebanyak 1.500 warga Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya telah dievakuasi ke Jayapura dan ditampung sementara di beberapa lokasi di antaranya di Aula Lanud Jayapura dan Batalyon 751 Raider.

"Di Lanud   ada 106 pengungsi. Tadi pagi sudah berangkat 12 orang ke Makassar. Kita dorong ke Batalyon Rider 751. Tadi malam sudah ada 54 orang, terus siang ini juga masuk di sana kurang lebih 150 orang. Nanti kalau Batalyon tidak cukup menampung, nanti ke Rindam," kata Tri Bowo Budi Santoso.

Menurut dia,  TNI hanya menampung sementara warga Wamena yang dievakuasi ke Jayapura. Dia mempersilakan, jika ada di antara warga tersebut ingin tinggal bersama keluarganya di Jayapura atau kembali ke kampung halaman.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun