Film Nyanyian Akar Rumput Lekatkan Widji Thukul ke Generasi Milenial

Film "Nyanyian Akar Rumput" mengajak penonton untuk mendengarkan kembali puisi-puisi aktivis hak asasi manusia (HAM) Widji Thukul.

BERITA | NASIONAL

Kamis, 09 Jan 2020 21:32 WIB

Author

Astri Yuanasari

Film Nyanyian Akar Rumput Lekatkan Widji Thukul ke Generasi Milenial

Fajar Merah memegang gitar saat konferensi pers Film Nyanyian Akar Rumput, Kamis (9/1/2010). (Foto: Astri Yuana Sari/KBR)

KBR, Jakarta - "Nyanyian Akar Rumput", film dokumenter mengenai musikalisasi puisi-puisi karya Widji Thukul, ingin mengajak semua orang, khususnya pemerintah untuk menolak lupa terhadap kasus penculikan aktivis pada 1997-1998, jelang reformasi. 

Yuda Kurniawan sang sutradara menjelaskan, film "Nyanyian Akar Rumput" mengajak penonton untuk mendengarkan kembali puisi-puisi karya penyair sekaligus aktivis hak asasi manusia (HAM) Widji Thukul. Serangkaian puisi itu ditampilkan menjadi lagu yang digubah dan dinyanyikan oleh putra Widji Thukul yaitu Fajar Merah bersama grup musiknya, "Merah Bercerita".

"Dan kebetulan kan ini tentang musik gitu, jadi harapan saya juga biar bisa mengena ke anak-anak muda. Nah terlepas dari itu juga, bagaimana kita ingin mengingatkan bahwa ada loh kasus seperti ini di Indonesia. Bagaimana pemerintahan Jokowi khususnya yang punya janji-janji kampanye untuk menyelesaikan kasus penghilangan paksa aktivis ini bisa dituntaskan," ujar Yuda Kurniawan saat konferensi pers di kantor Amnesty International Jakarta, Kamis (9/1/2020).

Melalui film dokumenter musikal yang ia garap sejak 2014 lalu, Yuda menyasar generasi milenial untuk memperkenalkan sosok aktivis HAM Widji Thukul. Ia menggambarkan Widji Thukul sebagai penyair rakyat yang gigih menyuarakan tentang HAM melalui karya-karyanya. Film "Nyanyian Akar Rumput" akan diputar di bioskop di beberapa kota besar mulai 16 Januari 2020.

Penculikan Widji Thukul terjadi menjelang pecah Tragedi Reformasi 1998. Saat itu gelombang perlawanan rakyat mulai meluas, dan teror politik dilakukan oleh Orde Baru melalui penangkapan dan penculikan aktivis-aktivis untuk menghentikan tuntutan demokrasi. 

Hasil dari penyelidikan Komnas HAM tahun 2005-2006, masih ada 13 aktivis yang hilang pada periode 1997-1998, termasuk satu diantaranya Widji Thukul.

Sekilas Sosok Aktivis Thukul

Widji Thukul punya nama asli Widji Widodo. Lahir pada 26 Agustus 1963, di kota yang sama dengan tempat kelahiran Presiden Joko Widodo, Surakarta, Jawa Tengah. Thukul, begitu sapaan akrabnya, hilang sejak diduga diculik pada 27 Juli 1998 pada saat ia berusia 34 tahun kala itu. Thukul masuk dalam daftar orang hilang sejak 2000.

Pada Oktober 1989, Thukul menikah dengan istrinya Siti Dyah Sujirah alias Sipon yang saat itu berprofesi sebagai buruh. Pasangan Thukul-Sipon dikaruniai anak pertama bernama Fitri Nganthi Wani, kemudian pada 22 Desember 1993 anak kedua mereka lahir dan diberi nama Fajar Merah.

Pada 2002, Thukul pernah dianugerahi penghargaan "Yap Thiam Hien Award". Lalu, pada tahun yang sama film dokumenter tentang Widji Thukul pernah juga dibuat oleh Tinuk Yampolsky. 

Saat penghilangan paksa aktivis dan penyair pelo asal Solo, Jawa Tengah, Widji Thukul terjadi pada 1998, Fajar Merah baru berusia empat tahun. "Aku cuma merasa kehilangan keceriaan dalam keluargaku. Ibuku tidak ceria kayak ibu-ibu pada umumnya," tutur Fajar suatu ketika.

Editor: Fadli Gaper 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Istana Buckingham Mencopot Gelar Kerajaan Pangeran Harry dan Istrinya

Prakiraan Cuaca Dari BMKG

Presiden Minta Semua ASN Nanti Pindah ke IKN Baru

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7