79 Siswa di Kamerun Diculik Kelompok Bersenjata

Kelompok bersenjata menculik 79 pelajar dari sekolah asrama di wilayah barat laut Kamerun, pada Senin (5/11/2018).

BERITA | INTERNASIONAL

Selasa, 06 Nov 2018 14:12 WIB

Author

Pricilia Indah Pratiwi

79 Siswa di Kamerun Diculik Kelompok Bersenjata

Penculikan itu terjadi empat minggu setelah Paul Biya memenangkan pemilihan kembali untuk masa jabatan ketujuh. Polisi paramiliter melakukan patroli pra-pemungutan suara di provinsi Northwest. (Foto: MARCO LONGARI / AFP)

KBR - Kelompok bersenjata menculik 79 pelajar dari sekolah asrama di wilayah barat laut Kamerun, pada Senin (5/11/2018). Penculikan terjadi Kota Bamenda di wilayah Kamerun, di mana di kawasan ini menggunakan Bahasa Inggris. 

"Total 81 orang diculik termasuk kepala sekolah. Mereka dibawa ke hutan," demikian dilansir dari Reuters. Tentara disebut mulai menyusuri daerah itu.

Seorang Juru Bicara Militer menyatakan penculikan itu kemungkinan besar dilakukan oleh kelompok separatis. Samuel Fonki, seorang pendeta di Gereja Presbyterian di Kamerun mengatakan menjadi perantara untuk membebaskan para sandera. Fonki juga menyebut kelompok separatis yang bertanggung jawab atas kejadian tersebut.

"Mereka mengatakan, saya harus menutup sekolah. Mereka meminta tebusan," kata Fonki kepada Reuters.

Namun begitu, tidak ada nominal pasti untuk tebusan tersebut. Para pejuang separatis Anglophone yang menyerukan kemerdekaan dari Pemerintahan Kamerun, sebagian besar telah dituduh melakukan penculikan. Tapi tuduhan itu dibantah oleh seorang juru bicara kelompok separatis.

Gerakan separatis di negara itu dinyatakan meningkat pada 2017 setelah tindakan keras pemerintah terhadap demonstrasi damai. Salah satu pemicunya, guru-guru yang berbahasa Perancis dikirim ke sekolah-sekolah Berbahasa Inggris di wilayah Barat Laut dan Barat Daya Kamerun. Kekerasan meningkat pada 2018, termasuk pembunuhan tentara dan warga sipil.



Editor: Nurika Manan

 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - INTERNASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun