Share This

Bom Bunuh Diri di Rumah Sakit Pakistan, 42 Orang Meninggal

Bom meledak di pintu masuk ruang gawat darurat ketika puluhan pengacara berkumpul dalam suasana berkabung memprotes pembunuhan atas pengacara terkenal Pakistan, Bilal Anwar Kasi, senin pekan lalu.

BERITA , INTERNASIONAL

Senin, 08 Agus 2016 15:19 WIB

Dokumen foto dampak ledakan bom di Pakistan. (Antara/Reuters)

KBR- Sebuah bom meledak di Rumah Sakit Umum Quetta yang terletak di sebelah barat daya Pakistan. Bom menyebabkan sedikitnya 42 orang meninggal dan puluhan lainnya luka-luka. 

Bom meledak di pintu masuk ruang gawat darurat ketika puluhan pengacara berkumpul dalam suasana berkabung memprotes pembunuhan atas pengacara terkenal Pakistan, Bilal Anwar Kasi, senin pekan lalu. 

Dilansir BBC, pengacara dan wartawan yang meliput aksi protes tersebut menjadi korban terbanyak ledakan bom. 

Pengacara Baz Muhammad Kakar dan Juru Kamera Aaj TV, Shahzad Khan termasuk dalam korban yang meninggal dalam ledakan tersebut. 

Polisi senior Pakistan, Zahoor Ahmed Afridi, kepada Guardian mengatakan, belum jelas apakah penembakan pengacara dan pengeboman tersebut berhubungan atau tidak.

“Sekurangya ada 100 orang pengacara dan masyarakat biasa yang berkumpul di sana,”kata Afridi, Senin (8/8/2016).

Polisi memastikan ledakan bom tersebut merupakan aksi bom bunuh diri. Selain itu, ada aksi penembakan lepas ledakan bom tersebut.

Pemerintah Pakistan menyatakan saat ini penyelidikan terkait ledakan tersebut tengah berlangsung. “Serangan tersebut merupakan aksi terorisme,”kata Menteri Dalam Negeri Pakistan, Sarfraz Bugti.

Sebelumnya, beberapa serangan serupa juga terjadi di Quetta, ibukota provinsi Baluchistan ini. Aksi demi aksi tersebut diduga terkait dengan terkait dengan pemberontakan separatis serta ketegangan sektarian dan kejahatan.  (Sumber: BBC, VOA,The Guardian)

Editor: Malika 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.