Amnesty Internasional Kecam Penanganan Korban di Afghanistan

KBR - Sebuah lembaga HAM, Amnesty Internasional merilis laporan berisi kecaman keras yang mengklaim Amerika tidak secara memadai menyelidiki banyaknya korban sipil bahkan kemungkinan kejahatan perang yang terjadi semasa operasi militer Amerika di Afghanis

INTERNASIONAL

Senin, 11 Agus 2014 19:56 WIB

Author

Luviana

Amnesty Internasional Kecam Penanganan Korban di Afghanistan

Amnesty, perang, Amerika

KBR - Sebuah lembaga HAM, Amnesty Internasional merilis laporan berisi kecaman keras yang mengklaim Amerika tidak secara memadai menyelidiki banyaknya korban sipil bahkan kemungkinan kejahatan perang yang terjadi semasa operasi militer Amerika di Afghanistan.

Laporan LSM Amnesty International berjudul "Left in the Dark" merinci penyelidikan Amnesty mengenai 10 insiden antara tahun 2009-2013 di mana lebih dari 140 warga sipil, termasuk di antaranya perempuan hamil dan anak-anak yang tewas akibat operasi militer Amerika.

Richard Bennett, direktur Amnesty International wilayah Asia Pasifik mengatakan tidak satupun kasus yang mereka selidiki diproses hukum oleh militer Amerika.

Laporan yang dirilis Senin (11/8/2014) hari ini mengatakan hambatan utama untuk memberi keadilan bagi para korban dan kerabat mereka di Afghanistan adalah apa yang mereka sebut “sistem peradilan militer Amerika yang sangat cacat.”

Bennett mengatakan Amerika “hampir tidak pernah menghukum tentaranya dalam kasus pembunuhan.”
Ia menghimbau Amerika agar belajar dari negara-negara lain yang “dalam beberapa tahun ini telah melakukan reformasi sistem peradilan militer mereka.”

Laporan itu juga menghimbau Afghanistan agar memastikan kesepakatan bilateral apapun dengan Amerika dan NATO di masa mendatang agar menjamin ada pertanggungjawaban atas kematian masyarakat sipil.


Sumber: VOA

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - INTERNASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Pascapenggerebekan, Mahasiswa Papua di Surabaya Trauma