Share This

Suriah Akui Kekurangan Tentara untuk Hadapi Pemberontak

Kelompok yang diperangi oleh militer Suriah mendapat bantuan dari negara-negara asing yang jumlahnya meningkat.

BERITA , INTERNASIONAL

Senin, 27 Jul 2015 09:11 WIB

KBR - Militer Suriah terpaksa membiarkan sejumlah wilayah jatuh ke tangan pemberontak dalam perang sipil karena kekurangan tentara. Pengakuan itu disampaikan oleh Presiden Bashar al-Assad dalam pidato yang disiarkan oleh televisi Suriah. 

Ia menegaskan, militer mampu menjalankan fungsinya tetapi tidak bisa mempertahankan seluruh wilayah karena kekurangan tentara, sementara kelompok-kelompok yang diperangi oleh militer Suriah mendapat bantuan dari negara-negara asing yang jumlahnya meningkat. Presiden Suriah menambahkan, militer dapat mempertahankan wilayah-wilayah penting seperti Damaskus, kota Homs dan Hama serta wilayah pesisir. 

Sejak Maret, militer Suriah menelan kekalahan di beberapa wilayah, termasuk Provinsi Idlib, sebagian wilayah perbatasan dengan Yordania dan kota Palmyra. Di antara pemberontak yang diperangi adalah kelompok yang menyebut diri Negara Islam atau ISIS. Lebih dari 80.000 tentara dan milisi pemerintah tewas sejak konflik pecah pada Maret 2011. (BBC) 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.