Sempat Diputus, Kantor PM Pakistan Kembali Dapat Pasokan Listrik

Suplai listrik dan gas untuk kantor perdana menteri Pakistan sudah kembali tersambung.

INTERNASIONAL

Kamis, 01 Mei 2014 10:32 WIB

Author

Irvan Imamsyah

Sempat Diputus, Kantor PM Pakistan Kembali Dapat Pasokan Listrik

Krisis Listrik Pakistan, putus saluran listrik, Nawaz Sharif, PM Pakistan

KBR68H, - Suplai listrik dan gas untuk kantor perdana menteri Pakistan sudah kembali tersambung. Sebelumnya suplai listrik dan gas ke kantor Perdana Menteri Nawaz Sharif diputus karena menunggak tagihan listrik. Selain itu, sejumlah gedung milik pemerintah juga mengalami hal yang sama.(Baca: Tunggak Bayar Listrik, Pasokan Listrik ke Kediaman Presiden Pakistan Dihentikan)


Koresponden BBC di Pakistan mengatakan kalau isu tunggakan tagihan listrik menjadi isu besar di sana. Pemadaman listrik menjadi hal biasa di sana karena keterbatasan pasokan listrik. Banyak warga hidup tanpa listrik hingga 12 jam setiap harinya. Perusahaan gas negara menyatakan kantor perdana menteri sudah enam bulan menunggak pembayaran gas. Saat ini total tagihan kediaman dan kantor perdana menteri sudh mencapau 48 ribu USD (Rp. 550 juta).


Jaminan pasokan listrik merupakan janji Nawaz Sharif pada saat kampanye di 2013 lalu. Di Islamabad, sudah sepekan kantor-kantor pemerintahan termasuk juga gedung parlemen tidak mendapatkan pasokan listrik. Sekretaris Media Perdana Menteri Mohiuddin Wani mengatakan aksi penyudahan pasokan listrik ini menjadi bukti kalau semua pihak diperlakukan sama dihadapan hukum. Juru Bicara Kementerian Air dan Energi Muhammad Ismaeel mengatakan pasokan listrik kembali tersambung setelah kantor pemerintah mulai membayar tagihannya. (BBC)


Editor: Sutami

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - INTERNASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Pansel Capim KPK Diminta Tak Loloskan Kandidat Bermasalah