Share This

Apple Diduga Mengemplang Pajak di Italia

Apple, perusahaan teknologi paling bernilai di dunia, sedang dalam penyelidikan di Italia. Perusahaan asal Amerika Serikat ini diduga menghindari pajak senilai lebih dari 1 miliar euro atau sekitar Rp 15,5 triliun.

INTERMEZZO

Kamis, 14 Nov 2013 17:45 WIB

Author

Fitri Wulandari

Apple Diduga Mengemplang Pajak di Italia

Apple, Mengemplang Pajak, Italia

KBR68H – Apple, perusahaan teknologi paling bernilai di dunia, sedang dalam penyelidikan di Italia. Perusahaan asal Amerika Serikat ini diduga menghindari pajak senilai lebih dari 1 miliar euro atau sekitar Rp 15,5 triliun.
 
Perusahaan yang berbasis d Cupertino, California ini telah didenda sekitar 1 juta euro atau sekitar Rp 15,5 miliar pada 2011 dan 2012 oleh ototitas Italia dalam kasus garansi. Seorang yang enggan disebut namanya mengatakan, kemungkinan Apple telah menggunakan perusahaan asing untuk menghindari pembayaran pajak di Italia.

Namun, informasi itu dibantah oleh manajemen Apple. ”Apple membayar setiap dolar dan euro atas pajak dan kami masih terus di audit oleh pemerintah di seluruh dunia,” kata Apple dalam sebuah pernyataannya.
 
Manajemen Apple juga mengatakan, audit pajak berjalan berkesinambungan. ”Otoritas pajak Italia telah meng-audit Apple Italia pada tahun 2007, 2008, dan 2009 serta menegaskan bahwa kami benar-benar sesuai dengan dokumentasi OECD (Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, red.) dan persyaratan transparansi. Kami yakin review saat ini akan mencapai kesimpulan yang sama,” jelas manajemen Apple.
 
Majalah mingguan Italia, l'Espresso dalam situsnya telah melaporkan bahwa dugaan pengempalngan pajak oleh Apple di Italia selama tahun 2010 dan 2011. (mashable.com)
 
Editor: Anto Sidharta

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.