Ini Sejumlah Rekomendasi Kementerian LHK untuk Proyek Pembangunan Ibu Kota Baru

"Kalau ada infrastruktur, misalnya ada jalan, harus dibuat fly over atau under pass, sehingga habitat orang utan dan sebagainya tidak terganggu."

BERITA | NASIONAL

Senin, 16 Des 2019 18:06 WIB

Author

Dian Kurniati, Adi Ahdiat

Ini Sejumlah Rekomendasi Kementerian LHK untuk Proyek Pembangunan Ibu Kota Baru

Bayi orang utan. (Foto: Borneo Orangutan Survival Foundation)

KBR, Jakarta - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) telah merampungkan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk pembangunan ibu kota baru di Kalimantan Timur (Kaltim). 

Menurut Menteri LHK Siti Nurbaya, KLHS itu merekomendasikan agar pembangunan ibu kota baru disesuaikan dengan karakter lingkungan Kaltim yang berupa hutan tropis dan banyak memiliki sungai kecil. 

Siti juga berpesan agar pembangunan itu tidak mengganggu habitat satwa langka seperti orang utan dan bekantan.

"Kalau ada infrastruktur, misalnya ada jalan, harus dibuat fly over atau underpass, sehingga habitat orang utan dan sebagainya tidak terganggu," kata Siti di kompleks Istana Kepresidenan, Senin (16/12/2019).

Menurut Siti, KLHK akan membebaskan 60 ribu hektare lahan konsesi hutan produksi PT ITCI Hutani Manunggal untuk kawasan ibu kota baru.

Selain itu, KLHK menyiapkan 10 juta bibit tanaman untuk melindungi dan memulihkan lingkungan yang rusak di Kaltim. Menteri Siti menjelaskan penanaman pohon akan diutamakan di area habitat satwa liar, untuk menjaganya dari interaksi dengan manusia.

"Pemerintah juga akan mereklamasi lubang bekas tambang di Samarinda secara bertahap. Di Samarinda terdapat 1735 lubang tambang, yang 540 lubang di antaranya sudah tidak aktif hingga menimbulkan korban jiwa," jelas Siti lagi.

Editor: Agus Luqman

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Virus Corona Bunuh 80 Orang, Indonesia Belum Keluarkan Travel Ban