Banyak Hakim Dilaporkan Melanggar Kode Etik, Ini Respon MA

"Ya kita mencoba bagaimana memberikan mutasi, memberikan pembinaan, supaya menghindari jangan sampai terjadi pelanggaran-pelanggaran kode etik dan perilaku."

BERITA | NASIONAL

Kamis, 26 Des 2019 14:01 WIB

Author

Siti Sadida Hafsyah, Wahyu Setiawan, Adi Ahdiat

Banyak Hakim Dilaporkan Melanggar Kode Etik, Ini Respon MA

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

KBR, Jakarta - Setiap tahun Komisi Yudisial (KY) banyak menerima laporan masyarakat terkait dugaan pelanggaran kode etik hakim.

Berdasarkan data KY, sepanjang 2017 ada 1.473 laporan masyarakat. Pada 2018 ada 1.722 laporan. Kemudian selama 2019 ada 1.544 laporan

Menurut catatan KY, sepanjang 2019 lembaga yang paling banyak dilaporkan adalah peradilan umum sejumlah 1.075 laporan, diikuti Mahkamah Agung (MA) sejumlah 105 laporan.


Berita Terkait: Tindak Hakim Pelanggar Kode Etik, KY Minta Kewenangannya Ditambah


MA: Kita Coba Beri Pembinaan

Menanggapi laporan tadi, juru bicara MA Andi Samsan Nganro mengatakan MA akan terus berupaya membina para hakim.

"Ya kita mencoba bagaimana memberikan mutasi, memberikan pembinaan, supaya menghindari jangan sampai terjadi pelanggaran-pelanggaran kode etik dan perilaku. Seperti misalnya masalah perselingkuhan, ya kita coba bagaimana supaya jangan sampai berjauhan, istri itu dibawa," kata Andi kepada KBR, Kamis (26/12/2019).

Meski begitu, Andi mengklaim MA tidak sepenuhnya bertanggung jawab atas sikap hakim, sebab ada hakim yang melanggar Kode Etik dan Pedoman Perilaku Hakim (KEPPH) karena faktor personal.

Andi juga mengaku MA tidak bisa menindaklanjuti seluruh laporan dugaan pelanggaran karena ada beberapa aduan yang di luar kewenangan MA.

"Mahkamah Agung tidak mencampuri jika masuk ranah independensi hakim, yang teknis menyangkut masalah proses peradilan penanganan perkara. Mengapa misalnya dibebaskan, mengapa dihukum sekian. Itu masuk ranah independensi hakim," kata Andi.

Andi menyebut akan membahas pelanggaran kode etik itu dalam rapat laporan proyeksi akhir tahun MA pada Jumat (27/12/2019).

"Ada berapa yang direkomendasikan pelanggaran kode etik perilaku oleh KY. Ada berapa dilaksanakan, ada berapa tidak dilaksanakan. Yang tidak dilaksanakan itu apa alasannya, nanti Mahkamah Agung akan sampaikan," ujarnya.


Editor: Citra Dyah Prastuti

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Virus Corona Bunuh 80 Orang, Indonesia Belum Keluarkan Travel Ban