covid-19

Jumlah Balita Tewas di Nduga Papua Bertambah

Data resmi masih coba dihimpun Dinkes Papua.

BERITA | NASIONAL

Sabtu, 12 Des 2015 18:44 WIB

Author

Eli Kamilah

Jumlah Balita Tewas di Nduga Papua Bertambah

Wilayah Nduga, Papua (tanda panah) (Foto: google maps)

KBR, Jakarta- Dinas Kesehatan Provinsi Papua menerima laporan adanya tambahan korban meninggal anak-anak akibat penyakit pertusis atau infeksi saluran pernapasan di Nduga menjadi 40 jiwa. Sebelumnya, 38 orang tewas akibat penyakit tersebut, 35 diantaranya anak-anak.

Menurut Kepala Dinkes Papua. Aloysius Giay laporan tersebut baru diterima dari masyarakat. Pihaknya, belum menerima laporan resmi dari Dinkes Kabupaten Nduga.

"Ada satu atau dua tambah lagi meninggal, dari masyarakat. Tetapi kami belum menerima data resmi," ujarnya saat dihubungi KBR, Sabtu (12/12).

Sebelumnya Menteri Kesehatan Nila Moeloek, mengatakan berdasarkan uji laboratorium, gambaran klinis yang dilakukan Badan Litbangkes menunjukkan mereka yang tewas akibat penyakit pertusis dengan komplikasi pneumonia. Ini terjadi lantaran mereka membakar kayu untuk menghangatkan tubuh namun tanpa memperhatikan kondisi ventilasi di rumah adat mereka, honai, yang tertutup. Hal itu mengakibatkan penghuni honai menghirup asap hasil pembakaran kayu tersebut.

Editor: Dimas Rizky

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Toilet Sehat untuk Semua, Sudahkah Terpenuhi?