Share This

Seluruh Kecamatan di Banyuwangi Rawan Demam Berdarah

Meski tahun ini angka penderita menurun, namun jumlahnya masih cukup tinggi. Waluyo menambahkan tahun ini demam berdarah ditemukan di 25 kecamatan dari total 27 kecamatan di Banyuwangi.

BERITA , NUSANTARA

Rabu, 15 Nov 2017 11:21 WIB

Ilustrasi. Seorang petugas kesehatan memperlihatkan stiker waspda Demam Berdarah Dengue yang berisi ajakan membasmi nyamuk Aedes aegypti. (Foto: ANTARA)

KBR, Banyuwangi - Kasus demam berdarah masih terus ditemukan di berbagai wilayah di Kabupaten Banyuwangi Jawa Timur. Bahkan, Dinas Kesehatan Banyuwangi menyatakan seluruh kecamatan di kabupaten itu masuk daerah rawan atau endemis demam berdarah.

Kepala Bidang Pencegahan Penyakit Menular di Dinas Kesehatan Banyuwangi Ahmad Waluyo mengatakan sejak Januari hingga Oktober 2017 jumlah penderita demam berdarah di Banyuwangi mencapai sekitar 1000-an kasus, dengan korban jiwa sembilan orang meninggal.

Angka itu cenderung menurun dibandingkan periode yang sama tahun 2016 lalu yang mencapai 1.300 kasus dengan 11 orang meninggal. Sedangkan pada 2015, jumlah penderita DB mencapai 900-an kasus dan sembilan orang meninggal. 

Waluyo mengatakan meski tahun ini angka penderita menurun, namun jumlahnya masih cukup tinggi. Waluyo menambahkan tahun ini demam berdarah ditemukan di 25 kecamatan dari total 27 kecamatan di Banyuwangi.

"Makanya kami mengimbau agar terus-menerus kita mengerahkan seluruh potensi dan bekerja sama saling bersinergi. Mulai tahun 2016, 2017 ini kan gerakan menangani demam berdarah tidak terlalu berlanjut, mengikuti musim. Makanya kini kita tekankan agar kembali gerak bersama," kata Ahmad Waluyo hari ini Rabu (15/11/2017) di Banyuwangi.

Baca juga:

Kepala Bidang Pencegahan Penyakit Menular di Dinas Kesehatan Banyuwangi Ahmad Waluyo menambahkan, Dinas Kesehatan saat ini terus melakukan upaya penanganan, dengan mengajak seluruh masyarakat memberantas sarang nyamuk dan melakukan pengasapan atau foging).

Kader juru pemantau jentik nyamuk atau (Jumantik) di setiap Puskesmas juga terus digerakan untuk memantau jentik nyamuk di setiap lingkungan dan rumah warga. 

Waluyo berharap masyarakat bisa terus melakan pola hidup bersih. Sebab saat ini sudah memasuki musim penghujan. Di musim seperti ini pertumbuhan dan penyebaran nyamuk demam berdarah cukup tinggi.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.