Share This

Kebakaran di Lereng Gunung Ciremai Capai Puluhan Hektar

Kepulan asap masih terlihat dan titik api masih ditemukan di bawah batu.

NASIONAL

Minggu, 24 Sep 2017 15:16 WIB

Frans Mokalu
Author

Frans Mokalu

Salah satu titik di TNGC yang terbakar. Foto: Frans Mokalu/KBR

KBR, Cirebon - Kebakaran hutan di lereng Gunung Ciremai yang terjadi sejak Kamis (21/09/2017) mencapai 40 hektar lebih. Petugas Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC), Darsono mengatakan, kebakaran sudah mereda setelah dipadamkan 8 jam. Kendati demikian, kepulan asap masih terlihat dan titik api masih ditemukan di bawah batu.

“Di setiap titik kami temukan dan langsung dipadamkan, dan kalau ada asap sekecil apapun itu juga kita padamkan. Karena, kalau tidak cepat-cepat diamankan api-api kecil itu berpotensi menimbulkan kebakaran lagi,” katanya, Minggu (24/05/2017).

Darsono terkendala keterbatasan alat untuk memadamkan api di bawah batu. “Api itu kan adanya dibawah batu, mengangkat batunya yang sulit. Karena kita hanya mengandalkan tangan dan peralatan yang ada,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Badan Penanggunalangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan, Agus Mauludin mengatakan, api mulai terlihat sekitar pukul 15.00 Wib di Batu Saheng Dusun Binakarya Pakuncen Desa Kaduela Kecamatan Pasawahan Kabupaten Kuningan.

“Kebakaran menyebabkan sebagian tegakan semak belukar tegakan sonokeling dan beberapa bagian tanaman restorasi terbakar,” terangnya.

Baca juga: Gubernur Bali Minta Warga di Daerah Rawan Bencana Gunung Agung Mengungsi

Editor: Sasmito

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.