Share This

Ombudsman RI: Ironis, Penjaga Pintu Air Manggarai Masih Berstatus Honorer

Temuan tersebut disampaikan Ombudsman setelah melakukan inspeksi mendadak (sidak) terhadap sarana dan prasarana umum selama lebaran 2018.

BERITA , NASIONAL

Senin, 09 Jul 2018 18:18 WIB

Ilustrasi. (Foto: Setneg RI)

KBR, Jakarta - Lembaga Ombudsman Republik Indonesia (ORI) menyoroti status kepegawaian petugas penjaga Pintu Air Manggarai, Jakarta Selatan yang masih berstatus honorer. 

Anggota Ombudsman RI, Adrianus Meliala menilai status honorer kurang menyejahterakan para petugas tersebut. Padahal, kata Meliala, tugas yang diemban para petugas penjaga air tersebut cukup krusial dan sangat strategis menyangkut keamanan dan kenyamanan warga DKI Jakarta dari ancaman banjir.

Temuan tersebut disampaikan Ombudsman setelah melakukan inspeksi mendadak (sidak) terhadap sarana dan prasarana umum selama lebaran 2018. 

Setidaknya ada enam petugas bertatus honorer ketika Ombudsman melakukan sidak di Pintu Air Manggarai. Ia menyayangkan status honorer yang disandang para petugas penjaga pintu air itu. Padahal, para petugas tersebut memiliki integritas yang tinggi dan beban pekerjaan yang cukup vital.

"Kami juga sempat datang ke Pintu Air Manggarai. Petugasnya bagus, berintegritas tinggi, malam hari mereka siap semua, tapi ternyata masih honorer. Rasanya ironis, untuk petugas yang sevital itu tapi masih honorer," kata Adrianus Meliala di Gedung Ombudsman, Jakarta, Senin siang, (9/7/2018).

Meski menyayangkan, Meliala mengembalikan kebijakan perihal status petugas tersebut kepada dinas terkait di pemerintah DKI Jakarta. Menurutnya, status pekerja paruh waktu lebih menyejahterakan para petugas tersebut dibandingkan status honorer.

"Hanya kita pakai pertimbangan rasional saja, apakah hal tersebut (status honorer) dianggap cukup? Rasanya tidak. Jadi, jika memang tidak ada formasi kan bisa pekerja paruh waktu saja ya, itu lebih besar penghasilannya dibanding honorer," kata Meliala.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.