covid-19

Rusak Lingkungan, Jaring Cothok Dibakar Nelayan

BERITA | PILIHAN REDAKSI | NUSANTARA

Minggu, 05 Apr 2015 18:10 WIB

Author

Musyafa

Rusak Lingkungan, Jaring Cothok Dibakar Nelayan

Nelayan di Rembang membakar jaring cothok, sejenis pukat harimau, Minggu (5/4). (Foto: Musyafa/R2B)

KBR, Rembang – Nelayan di desa Sukoharjo, Rembang, Jawa Tengah, Minggu (5/4) ini, membakar dua jaring cothok. Jaring ini adalah alat tangkap ikan terlarang, sejenis pukat harimau. Jaring cothok tersebut diamankan dari nelayan lain di tengah laut.

Dartono, ketua kelompok nelayan desa Sukoharjo, Rembang, mengatakan maraknya penggunaan jaring cothok merusak ekosistem laut.

“Ini sangat meresahkan, karena banyak merusak alat tangkap kami yang ramah lingkungan. Kemarin banyak yang hilang pancing kami, sampai 300 ratusan,” keluhnya.

Pihaknya beberapa kali mendatangi Pos Keamanan Laut Tasikagung, agar menindak pemakai cothok. Karena penanganan aparat belum efektif, nelayan sepakat membakar alat tangkap terlarang itu.

“Nelayan sudah melaporkan ke Keamanan Laut, tidak ada tindakan tegas. Membuat kami bosan,” imbuhnya.

Dartono menambahkan, di Pos TNI Angkatan Laut Rembang sudah lama ada sitaan puluhan jaring cothok hasil operasi dan penyerahan sukarela. Ia mendorong aparat memberi contoh ikut memusnahkan dan tidak membiarkan jaring menumpuk seperti sekarang.

Editor : Rio Tuasikal

 
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Berkebun di Rumah, Solusi Pangan Bergizi Masa Kini

Kala Libur Diundur dan Cuti Bersama Dihapus

Kasus Covid-19 Turun Drastis, Apa Kata Pakar?

Jangan Jadi Candu