Kekurangan APD, Yuri Minta Lapor ke Provinsi

"Kalau di provinsi nanti kurang, kan minta ke kita. Provinsi itu kepala gugus tugasnya adalah gubernur dia bertanggung jawab di wilayahnya."

BERITA | NASIONAL

Senin, 30 Mar 2020 12:05 WIB

Author

Lea Citra

Kekurangan APD, Yuri Minta Lapor ke Provinsi

UMKM V-RA Collection membuat baju alat pelindung diri (APD) di Surabaya, Jatim, Minggu (29/3). (Antara/Asim)

KBR, Jakarta-  Pemerintah mengklaim  pendistribuskan alat pelindung diri (APD) ke daerah-daerah sudah mencukupi.  Juru bicara Pemerintah untuk penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengatakan  pendistribusian APD dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi.

"Sekarang semua kebutuhan sudah terpenuhi, terus ngalir. Kita tidak punya stok yang menumpuk di gudang. Karena pabriknya pun ngalir. Jadi ambil terus gitu. Pokoknya butuh kirim, butuh kirim," kata Yuri kepada KBR, Senin (30/3/2020). 

Bila rumah sakit kekurangan APD, Yuri meminta untuk melapor ke pemerintah provinsi.

"Silakan lapor provinsi. Kalau di provinsi nanti kurang, kan minta ke kita. Provinsi itu kepala gugus tugasnya adalah gubernur dia bertanggung jawab di wilayahnya. Jangan kemudian suruh pemerintah pusat yang kerja, kan masing-masing punya tanggung jawab.

Jubir Pemerintah untuk penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengatakan, pemerintah akan mendistribusikan APD sesuai dengan kebutuhan dan jumlah kasus. Sebab pemerintah takkan mendistribusikan APD tanpa adanya kasus. Ia menyebut telah mengirimkan 10.000 APD ke Aceh. Namun Yurianto mengakui sulitnya mendistribusikan APD ke Papua.

"Kita akan mencari sampai dengan 3 juta (APD). Kalau tidak ada kasus dikasih APD, buat apa gitu loh. Udah sulit distribusikan (Papua), karena akses pesawat juga sudah ditutupkan. Dikirim pakai pesawat TNI."

Yurianto meminta rumah sakit  di daerah meminta atau melaporkan kekurangan APD ke Dinas Kesehatan Provinsi. Menurutnya, setiap wilayah akan melaporkan data kebutuhan APD ke pusat. Sehingga APD akan dikirimkan sesuai kebutuhan.

Berdasarkan data pemerintah, terdapat 1.285 kasus Covid-19 per Minggu (29/3/2020) siang. Jumlah tersebut bertambah sebanyak 130 kasus dari total 1.155 kasus pada Sabtu (28/3/2020). Terdapat kasus baru di Sulawesi Barat. Terdapat 675 pasien Covid-19 di Jakarta, Jawa Barat sebanyak 149 pasien, Banten sebanyak 106 pasien, Jawa Timur sebanyak 90 pasien, dan Jawa Tengah sebanyak 63 pasien.

 

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Duterte Larang Pelajar Kembali Bersekolah Hingga Vaksin Corona Ditemukan

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17