Jokowi: Anak Muda Australia dan Indonesia Punya Kesamaan

"Kebanyakan mereka berwawasan global, ingin berkolaborasi untuk berinovasi. Indonesia sekarang memiliki 1 decacorn dan 4 unicorn yang dimotori oleh anak-anak muda."

BERITA | NASIONAL

Senin, 10 Feb 2020 19:45 WIB

Author

Adi Ahdiat

Jokowi: Anak Muda Australia dan Indonesia Punya Kesamaan

Ilustrasi: Mayoritas anak muda Indonesia tamatan SMA dan pekerja kasar. (Foto: ANTARA)

KBR, Jakarta - Presiden Jokowi berpidato di hadapan parlemen Australia di Canberra, Australia, Senin (10/2/2020).

Dalam pidatonya Jokowi banyak membahas soal pentingnya meningkatkan kemitraan pemerintah Indonesia dan Australia, mulai dari bidang demokrasi, HAM, ekonomi, sampai pelestarian lingkungan.

Di hadapan parlemen Australia, Jokowi juga menyebut bahwa generasi muda Indonesia punya kesamaan dengan anak muda di sana.

"Kaum muda Australia dan Indonesia memiliki kesamaan," kata Jokowi, seperti dilansir situs Setkab RI, Senin (10/2/2020).

"Kebanyakan mereka berwawasan global, ingin berkolaborasi untuk berinovasi. Indonesia sekarang memiliki 1 decacorn dan 4 unicorn yang dimotori oleh anak-anak muda."

"Anak muda Indonesia dan anak muda Australia terbentuk oleh nilai yang sama. Sama-sama hidup di alam yang demokratis, familier dengan Netflix, Instagram, Facebook, dan saling aktif bertukar pikiran lintas negara," katanya lagi.


Lihat Juga: Potret Pemuda Indonesia, Mayoritasnya Tamatan SMA dan Pekerja Kasar


Statistik Anak Muda Indonesia 

Meski dibangga-banggakan di luar negeri, nyatanya anak muda Indonesia yang berpendidikan tinggi amatlah sedikit.

Menurut Statistik Pemuda Indonesia 2018 dari Badan Pusat Statistik (BPS), mayoritas anak muda Indonesia (usia 16-30 tahun) hanya bersekolah sampai SMA. Berikut rincian persentasenya:

  • Pemuda tamatan SMA/sederajat: 36 persen
  • Pemuda tamatan SMP/sederajat: 32 persen
  • Pemuda tamatan SD/sederajat: 15 persen
  • Pemuda tamatan Pendidikan Tinggi: 9 persen
  • Pemuda tidak tamat SD: 5 persen

Laporan BPS menyebut Indonesia memiliki sekitar 63 juta anak muda. Sekitar 52 persen atau separuhnya sudah masuk ke sektor kerja. Tapi, mayoritasnya bekerja sebagai tenaga kasar.

Di samping minim keahlian profesional, tingkat kewirausahaan anak muda Indonesia juga rendah.

Menurut laporan BPS, hanya ada 11 persen yang membuat usaha sendiri. Sedangkan sekitar 89 persen sisanya bekerja sebagai buruh, karyawan, atau pegawai tidak tetap.

Editor: Agus Luqman

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Mengusung Pilkada yang Sehat dan Berkualitas