Bertemu Menlu Jepang, Jokowi Tawarkan Investasi di Natuna

"Saya mengapresiasi kerja sama di Natuna, yaitu pembangunan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu untuk fase pertama."

BERITA | NASIONAL

Jumat, 10 Jan 2020 10:28 WIB

Author

Dian Kurniati

Bertemu Menlu Jepang, Jokowi Tawarkan Investasi di Natuna

Menteri Luar Negeri Jepang Motegi Toshimitsu (kiri) bersama delegasi bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (10/01/2020). (Antara/Puspa

KBR, Jakarta- Presiden Joko Widodo menawari Jepang untuk berinvestasi di Natuna, Kepulauan Riau, dengan mengembangkan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT). Hal itu Jokowi katakan saat bertemu Menteri Luar Negeri Jepang Motegi Toshimitsu di Istana Merdeka.
Jokowi berkata, Jepang telah memberikan dana hibah untuk pembangunan SKPT Natuna fase pertama. Sehingga, ia berharap, Jepang juga bisa berinvestasi atau menambah dana hibah untuk melanjutkan pembangunan SKPT tersebut.

"Saya ingin mengajak Jepang melakukan investasi di Natuna. Saya mengapresiasi kerja sama di Natuna, yaitu pembangunan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu untuk fase pertama. Saya harapkan, usulan pendanaan untuk fase kedua dapat segera ditindaklanjuti," kata Jokowi di Istana Merdeka, Jumat (10/01/2020).

Jokowi mengatakan, investasi di sektor kelautan dan perikanan merupakan salah satu prioritas pemerintah Indonesia.  Jepang, menurut Jokowi, adalah salah satu mitra utama bagi Indonesia untuk kerja sama ekonomi.

Ia berkata, Motegi bisa bertemu dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi untuk membicarakan berbagai kerja sama bilateral secara lebih detail.


Tengok juga laporan lain:


Sebelumnya, pemerintah Jepang melalui Japan International Cooperation Agency (JICA) telah mengucurkan dana hibah sebesar 2,5 miliar yen, atau sekitar Rp324 miliar untuk mengembangkan sektor perikanan di Indonesia. Salah satu proyek yang mendapat hibah JICA adalah Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) Natuna, sebesar 983 ribu yen. Dana itu untuk mereklamasi, pembangunan jalan, drainase, dermaga, balai nelayan, serta fasilitas mengubah air payau menjadi air tawar.

Dalam pertemuan tersebut, Jokowi didampingi oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Sedangkan Menteri Luar Negeri Jepang Motegi Toshimitsu, didampingi Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masafumi Ishii dan beberapa delegasi.

Ikuti juga informasi terkait lainnya:



Editor: Rony Sitanggang
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Membangun Empati Lewat Berbagi Pangan

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12