Korban Tsunami Selat Sunda Bertambah, 9 Belum Teridentifikasi

Total korban 437 orang meninggal dunia. Dimana 428 orang jenazah yang sudah dimakamkan, sudah teridentifikasi sedangkan 9 jenazah belum teridentifikasi

BERITA | NASIONAL

Senin, 31 Des 2018 20:33 WIB

Author

Astri Septiani

Korban Tsunami Selat Sunda Bertambah, 9 Belum Teridentifikasi

Warga mengais barang diantara reruntuhan di villa Tamaro yang porak poranda diterjang tsunami di Pantai Carita, Pandeglang, Banten. (Foto: Antara/Asep Fathulrahman)

KBR, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, ada penambahan jumlah korban akibat tsunami yang melanda Selat Sunda pekan lalu.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan jumlah korban meninggal dunia karena bencana tersebut mencapai 437 orang. Dari 437 orang tersebut, 9 di antaranya belum teridentifikasi.

"Total  korban 437 orang meninggal dunia. Dimana 428 orang jenazah yang sudah dimakamkan, sudah teridentifikasi sedangkan 9 jenazah belum teridentifikasi," kata Sutopo di Graha BNPB, Senin (31/12/2018).

BNPB juga menyatakan masa tanggap darurat di Lampung Selatan, dampak dari tsunami yang terjadi di Selat Sunda diperpanjang hingga 5 Januari mendatang. Perpanjangan masa tanggap darurat tersebut karena masih banyak korban dan kerusakan yang harus segera ditangani.

"Masa tanggap darurat di lampung selatan diperpanjang 1 minggu karena berakhir kemarin 29 des 2018, mengingat masih banyak korban, masih ada korban yang hilang, kemudian kerusakan, dan pengungsi juga masih bertambah. Maka bupati lampung selatan telah menetapkan perpanjangan masa tanggap darurat terhitung 30 desember 2018 sampai dengan 5 januari 2019," kata Sutopo.

Sutopo Purwo menambahkan, untuk Pandeglang dan Serang telah ditetapkan masa tanggap darurat selama 14 hari dari 22 Desember 2018 hingga 4 januari 2019.

Sementara Gubernur Banten, lanjutnya, juga telah menetapkan masa tanggap darurat Banten selama 14 hari terhitung dari 27 Desember hingga 9 Januari 2019.

"Masa tanggap darurat sangat  diperlukan untuk kemudahan akses bagi Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat  menangani korban dan dampak bencana selat Sunda tersebut. Akses yang itu adalah penambahan personel, pemberian peralatan, bantuan logistik, hingga tunjangan keuangan baik dari APBN ataupun APBD.

Selain 437 korban jiwa, BNPB juga mencatat sebanyak 14.059 orang mengalami luka-luka, 16 orang hilang, dan masyarakat yang mengungsi sebanyak 33.721 orang, serta kabupaten terdampak, yaitu Pandeglang, Serang, Lampung Selatan, Tanggamus dan Pesawaran.

Baca juga:


Editor: Kurniati

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 14

Kenali dan Obati Katarak Sejak Dini

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12

Kabar Baru Jam 11