Bagikan:

Pertamina Disarankan Serahkan Laporan Audit Forensik Petral ke KPK

Fahmi Radi berharap ada inisiatif untuk melaporkan masalah ini.

BERITA | NASIONAL

Selasa, 10 Nov 2015 12:52 WIB

Author

Agus Lukman

Pertamina Disarankan Serahkan Laporan Audit Forensik Petral ke KPK

Logo Petral

KBR, Jakarta- PT Pertamina disarankan agar menyerahkan laporan audit forensik dugaan kejahatan mafia migas di PT Petral kepada Komisi Pemberantasan Korupsi KPK supaya bisa ditindak lanjuti secara hukum. Pengamat energi dari Universitas Gadjah Mada yang juga bekas anggota Tim Reformasi Tata Kelola Migas Kementerian ESDM, Fahmi Radi mengatakan diantara penegak hukum yang ada, yang paling tepat menindak lanjuti temuan soal mafia migas di PT Petral adalah KPK. Fahmi Radi mengatakan salah satu yang perlu ditindaklanjuti adalah sosok pihak ketiga yang turut campur tangan dalam perdagangan minyak di PT Petral. Pihak ketiga ini adalah perusahaan yang berada di Singapura namun dimiliki orang Indonesia.

"Saya tidak berkapasitas untuk menyebutnya. Karena waktu itu kita juga  masih temuan awal. Tapi saya yakin hasil investigasi ini, sudah menyebut perusahaannya, kemudian siapa orangnya. Yang paling berhak untuk mengungkap mungkin KPK atau Bareskrim," ujarnya dalam program KBR Pagi, Selasa (10/11).

"Saya berharap, hasil ini ditindaklanjuti. Atau Pertamina menyerahkan ke KPK. Dan juga BPK untuk menentukan berapa kerugian negara. Untuk menyebut pelaku dan modus, ya KPK yang paling tepat," ujarnya lagi. 

Pekan lalu Kementerian ESDM menerima hasil audit forensik Petral dari Tim Anti-Mafia Migas. Hasilnya, ditemukan keterlibatan pihak ketiga dalam mengatur bisnis BBM yang dijalankan Petral. Pihak ketiga itu mencampuri proses pengadaan minyak mentah hingga Pertamina tidak bisa mendapatkan harga terbaik dalam pengadaan minyak maupun jual beli produk BBM. PT Pertamina berharap proses pembubaran PT Petral bisa tuntas pada pertengahan tahun depan. 

Editor: Dimas Rizky

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Memuja Idola Sampai Sebegitunya

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Most Popular / Trending