Pansel KPK: DPR Wajib Memilih dari 10 Nama yang Diserahkan

"Dalam UU ini tidak ada kata-kata DPR bisa mengembalikan".

BERITA | NASIONAL

Kamis, 26 Nov 2015 21:04 WIB

Author

Yudi Rachman

Pansel KPK: DPR Wajib Memilih dari 10 Nama yang Diserahkan

Pansel KPK (Foto: KBR/Aisyah K.)

KBR, Jakarta - Panitia Seleksi menyatakan tidak ada peluang DPR untuk menunda uji kelayakan dan kepatutan calon pimpinan KPK. Menurut Ketua Pansel Pemimpin KPK, Destri Damayanti, dalam UU KPK tertulis DPR wajib melakukan uji kelayakan dan kepatutan terhadap nama-nama yang sudah diserahkan oleh Presiden.

Kata Destri, bahkan UU itu juga menyebut kalau DPR tidak memiliki peluang untuk membatalkan nama-nama calon pimpinan KPK yang sudah diserahkan.

"Kembali kalau kita lihat UU KPK yang berlaku sekarang tidak ada kata-kata pembatalan. Bahkan pernyataannya adalah, DPR itu wajib memilih 10 dari nama yang telah diserahkan oleh Presiden kepada DPR," jelas Ketua Pansel KPK Destri Damayanti kepada KBR, Kamis (26/11/2015). 

Destri melanjutkan, "jadi dalam UU ini tidak ada kata-kata DPR bisa mengembalikan, memilih hanya dua atau tiga. Kalau baca undang-undang ini ya tidak ada.

Ketua Panitia Seleksi Pimpinan KPK Destri Damayanti menambahkan, DPR wajib menyerahkan nama-nama yang lolos uji kelayakan dan kepatutan pada 9 Desember mendatang. Karena kata dia, masa kerja pimpinan KPK periode sekarang akan habis pada 16 Desember mendatang.

Sebelumnya, Komisi Hukum DPR kembali menunda keputusan untuk melanjutkan atau menunda proses uji kelayakan dan kepatutan calon pimpinan KPK. Pembahasan tersebut akan dilanjut pada pekan depan.

Komisi Hukum DPR mempermasalahkan proses seleksi Pansel KPK. Mereka menyebut, proses yang digelar tak mengacu pada Undang-undang. Salah satunya dengan penggolongan atau pembidangan. Selain itu DPR menyoal tidak adanya wakil kejaksaan dalam daftar nama yang diloloskan pansel.

Karena itu, DPR mengancam  meminta pemerintah menggelar seleksi ulang. Padahal pemimpin KPK periode ketiga ini akan berakhir pada 16 Desember mendatang.


Editor: Rony Sitanggang 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Pemerintah akan Evaluasi Peningkatan Serapan Anggaran

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17