Rusuh Singkil, Polisi Duga ada Motif Politik

Kepolisian tengah mendalami motif tersebut selain juga motif agama.

PILIHAN REDAKSI | NASIONAL

Kamis, 15 Okt 2015 14:01 WIB

Author

Ninik Yuniati

Rusuh Singkil, Polisi Duga ada Motif Politik

KBR, Jakarta - Kepolisian Indonesia (Polri) menduga ada motif politik dalam insiden Aceh Singkil. Juru bicara Polri Anton Charliyan mengatakan, motif politik ini terkait dengan pelaksanaan pemilihan kepala daerah. Kata dia, kepolisian tengah mendalami motif tersebut selain juga motif agama.

"Apalagi kan ini baru menjelang pilkada, pemilihan kepala daerah. Pasti ada lawan-lawan politik, (ini terkait ke sana?) terkait. (Daerah mana? Aceh) Ya itu kan kepala daerahnya. Lawan politik ada-ada saja kan, mungkin saja ada. (motif politik didalami?) Semua motif di dalam, motif politik, sentimen agama," kata Anton di Polri, (15/10).

Anton Charliyan menambahkan, saat ini aparat tetap melakukan penjagaan pasca-insiden termasuk di lokasi pengungsian. Kata dia, data pengungsi mencapai 7 ribu orang yang tersebar di Kabupaten Pakpak Bharat dan Tapanuli Tengah. Ia menjamin jumlah personel yang diterjunkan memadai.

"Di dua desa kita sebar ada Brimob. Cuma kekuatannya berapa kompi, harus saya cek lagi. Tapi sudah kita amankan, kita kawal juga. Insya Allah (jumlah pasukan) memadai," tambahnya. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Ramadan Kelabu Korban Gempa Malang

Kabar Baru Jam 7

Maqam Ibrahim: Mengaji Artefak Arkeologi

Kebebasan dalam Berpakaian

Kabar Baru Jam 8