Kemendagri: Pembongkaran Gereja di Aceh Singkil Tidak Salahi Aturan

Alasannya pembongkaran untuk menegakkan aturan.

BERITA | NASIONAL

Senin, 19 Okt 2015 22:38 WIB

Author

Yudi Rachman

Kemendagri:  Pembongkaran Gereja di Aceh Singkil Tidak Salahi Aturan

Ilustrasi: Massa yang menyerang dan membakar gereja di Aceh Singkil (Foto: KBR/Ist)

KBR, Jakarta - Kementerian Dalam Negeri menilai pembongkaran gereja  yang ada di Kabupaten Aceh Singkil tidak menyalahi aturan. Menurut Dirjen Otonomi Daerah Sonny Soemarsono, pembongkaran rumah ibadah yang mulai dilakukan ini untuk menegakkan aturan dan juga sesuai dengan keputusan rekonsiliasi bersama. Kata dia, selama ini dengan aturan bupati yang ada membuat gereja menjamur tak berizin. Sehingga perlu ada penertiban sesuai kebutuhan jemaah.

"Bukan. Justru tidak melanggar. Justru ini menegakkan peraturan. Jadi kalau penegakan peraturan karena banyak rumah ibadah berdiri tanpa izin. Kalau dia tanpa izin justru menegakan peraturan yang ada, sehingga mereka membongkar sendiri. Sama dengan rumah, kalau rumah tidak ada IMB itu dibongkar sendiri pilihannya, dibongkar sendiri, sekarang lebih tertata jumlahnya," jelas Dirjen Otonomi Daerah Sonny Sumarsono kepada KBR, Senin (19/10/2015).

Meski demikian, Sonny Soemarsono menambahkan, pemerintah pusat memberikan jaminan penuh kepada masyarakat Aceh Singkil yang ingin mengurus izin rumah ibadah gereja. Kata dia, tim dari pusat mengawasi penuh proses perizinan agar tidak dipersulit di tingkat daerah.

Sebelumnya, pemerintah Aceh Singkil sudah membongkar 3 gereja di kabupaten tersebut Senin (19/10/2015). Berdasarkan kesepakatan, ada 7 gereja lain yang akan dibongkar  Selasa  (20/10/2015). Pemerintah Aceh Singkil dan kelompok Kristen sepakat hanya mempertahankan 13 gereja se-Aceh Singkil, sementara sisanya akan dibongkar. Kesepakatan itu diambil dalam pertemuan Jumat lalu setelah dua gereja di daerah itu dibakar dan terjadi bentrokan.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 17

Aplikasi LAPOR Dinilai Tidak Efektif Tanggapi Laporan Masyarakat

Kabar Baru Jam 15

Perlukah Sertifikasi Pernikahan?

Kabar Baru Jam 14