Minim Air, BPBD Kalteng Sulit Tangani Kebakaran Hutan

Saat ini untuk memadamkan hutan dan lahan Kalimantan yang sangat luas, tim darat sudah banyak dikerahkan. Namun lahan gambut yang kering dan pasokan air yang kurang menyulitkan pemadaman.

BERITA | NUSANTARA

Kamis, 24 Sep 2015 12:50 WIB

Author

Eli Kamilah

Minim Air, BPBD Kalteng Sulit Tangani Kebakaran Hutan

Helikopter MI8 pengangkut air untuk pemadaman kebakaran hutan dari udara. (Foto: Alex Gunawan/KBR)

KBR, Jakarta - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kalimantan Tengah mengaku kekurangan fasilitas pemadaman kebakaran hutan dan lahan.

Menurut Kepala Dinas BPBD Kalteng Tom Moenandaz, saat ini untuk memadamkan hutan dan lahan Kalimantan yang sangat luas, tim darat sudah banyak dikerahkan. Namun lahan gambut yang kering dan pasokan air yang kurang menyulitkan pemadaman.

Heli juga tidak optimal digunakan karena jarak pandang terbatas. Tom berharap ada teknologi khusus agar lahan gambut di wilayahnya tetap basah meskipun saat kemarau.

"Kalaupun kita padamkan, yang di bawahnya pun kita padamkan. Harus ada teknologi tertentu agar lahan gambut basah terus. Fasilitasnya sangat kurang, karena luas Kalimantan tidak kecil," kata Tom Moenandaz.

Kemarin, Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) di Palangkaraya, Kalimantan Tengah menunjukkan konsentrasi partikulat PM10 di atas 1.000 mikrogram per meter kubik sepanjang hari. Angka itu berarti lima kali tingkat bahaya dari ambang batas kualitas udara kategori berbahaya.

Jarak pandang pun hanya berkisar 50-500 meter. Sedangkan dua hari lalu, kabut pekat masih menyelimuti Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah dengan jarak pandang kurang dari 100 meter.

Kondisi ini masih terjadi meski bantuan Helikopter MI8 dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sudah datang sejak Senin kemarin

Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12

Kabar Baru Jam 11