Bawaslu Minta PPATK Telusuri Rekening Calon Kepala Daerah

Bawaslu nilai politik uang atau mahar masih terjadi saat pencalonan kepala daerah

, BERITA , NASIONAL

Senin, 03 Agus 2015 17:45 WIB

Author

Ninik Yuniati

Bawaslu Minta PPATK Telusuri Rekening Calon Kepala Daerah

Anggota Bawaslu Nasrullah (Foto: Antara)

KBR, Jakarta - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menduga praktik mahar politik masih terjadi di tahap pencalonan kepala daerah. Anggota Bawaslu Nasrullah mengatakan, sejumlah bakal calon kepala daerah mengaku gagal mendapat rekomendasi dari pimpinan partai lantaran diminta menyetor mahar politik yang sangat tinggi. Kata dia, angkanya mencapai miliaran rupiah. Bawaslu dalam waktu dekat berencana memanggil calon kepala daerah tersebut untuk meminta penjelasan.

"Bawaslu RI juga akan memanggil sejumlah bakal calon kepala daerah yang kemarin sempat mengaku, mengetahui atau pernah diminta mahar politik dalam pencalonan kepala daerah 2015 ini. Informasi bakal calon tersebut akan menjadi langkah awal dari pengawas pemilu, untuk mengusut praktik mahar politik," kata Nasrullah di Bawaslu, (3/8)

Nasrullah menambahkan, pihaknya juga akan meminta Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menelusuri rekening 827 calon kepala daerah peserta pilkada 2015 beserta keluarganya. Selain itu, PPATK juga diminta memeriksa rekening pengurus, fungsionaris, dan badan pemenangan pilkada di partai. Pelibatan PPATK dilakukan, lantaran Bawaslu memiliki keterbatasan dalam pengawasan.  

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Polemik Patroli Siber

Kabar Baru Jam 12