Suap Reklamasi, KPK Sita Uang USD 10 Ribu dari Rumah Sanusi

Juru bicara KPK, Yuyuk Andriati mengatakan, penyidik akan segera mengkonfirmasi uang itu kepada bekas Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta tersebut.

BERITA | NASIONAL

Senin, 09 Mei 2016 21:09 WIB

Author

Randyka Wijaya

Suap Reklamasi, KPK Sita Uang USD 10 Ribu dari Rumah Sanusi

Tersangka suap di DPRD DKI Jakarta M. Sanusi bersiap menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (20/6). Foto: Antara

KBR, Jakarta- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita uang USD 10 ribu dari rumah tersangka suap rancangan peraturan daerah (raperda) reklamasi Teluk Jakarta Mohamad Sanusi. Juru bicara KPK, Yuyuk Andriati mengatakan, penyidik akan segera mengkonfirmasi uang itu kepada bekas Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta tersebut.

"Penyidik KPK membongkar brankas di kediaman MSN, tersangka kasus Raperda Reklamasi pada 4 Mei 2016 sekitar jam 13.00 WIB. Dari brankas tersebut ditemukan uang sebesar 10 ribu dolar AS (pecahan 100 dollar sebanyak 100 lembar). Penyidik akan konfirmasikan uang tersebut ke tersangka," kata Yuyuk Andriati dalam pesan singkat, Senin (09/05/2016).

Sanusi ditetapkan sebagai tersangka usai menerima uang sebesar Rp2 miliar dari Presiden Direktur Agung Podomoro Land (APL) Ariesman Widjaja. Uang itu diduga untuk memengaruhi kebijakan reklamasi di pantai utara Jakarta. Anak perusahaan APL, PT Muara Wisesa Samudera mendapat jatah reklamasi di pulau G.

Kata Yuyuk Andriati, besok giliran Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok diperiksa KPK dalam kasus ini. "Saksi semua tersangka," ungkapnya. Ahok diperiksa lantaran memberikan izin reklamasi kepada sejumlah pengembang.

KPK telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus ini. Ketiga tersangka itu adalah M Sanusi, Ariesman Widjaja serta seorang Personal Assistant APL Trinanda Prihantoro. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Penyangkal Iklim dan Bencana Alam

Pesantren Khusus Disabilitas di Banyuwangi

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12