covid-19

Ratusan Hektare Lahan Jagung Gagal Panen di Sumba Timur

Tanaman jagung tak tumbuh sempurna, daunnya tergulung dan tidak bisa dipanen ini disebabkan musim kering berkepanjangan

BERITA | NUSANTARA

Selasa, 22 Mar 2016 13:39 WIB

Ratusan Hektare Lahan Jagung Gagal Panen di Sumba Timur

Petani Desa Wunga Haharu, Sumba Timur, Matius Turanjanji. Foto: Heinrich Dengi

KBR, Jakarta - Ratusan hektar tanaman jagung di Kecamatan Haharu, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur gagal panen. Petani Desa Wunga Haharu, Matius Turanjanji mengungkapkan bahwa tanaman jagungnya tak tumbuh sempurna, daunnya tergulung dan tidak bisa dipanen. Menurutnya ini disebabkan musim kering.

"Sudah lama tidak turun hujan, setelah tanam, hujan hilang. Hanya sesekali hujan turun kecil-kecil. Waktu baru tumbuh saja sudah mati,” kata warga Desa Wunga Matius Turanjanji.

Menurut Matius, ada ratusan hektar lahan warga yang kondisinya persis dengan keadaan kebunnya. Padahal pada Maret, biasanya Matius sudah bisa mengonsumsi jagung muda.

Selain jagung, tanaman lain seperti kacang tanah, kacang hijau dan ubi kayu yang biasanya jadi bahan pangan warga juga tidak bisa dipanen.

Sedangkan beberapa hari lalu, banjir besar merusak ratusan hektar lahan jagung warga di desa lain Kecamatan Haharu.


Editor: Damar Fery Ardiyan 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Mampukah Polisi Respons Cepat Kasus yang Libatkan Anggotanya?