Soal Penamaan Pulau Sewaan, Kementerian Kelautan Tolak Usulan Menteri Luhut

Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Panjaitan mengatakan pihak swasta bisa menyewa pulau-pulau tak bernama itu, dan memberi nama kawasan kepada pulau-pulau tertentu.

Rabu, 11 Jan 2017 11:51 WIB

Salah satu pulau kecil di Indonesia. (Foto: ppk-kp3k.kkp.go.id)


KBR, Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan berbeda pendapat dengan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Panjaitan terkait penamaan pulau-pulau yang disewa oleh pihak swasta asing.

Sebelumnya Menteri Luhut Panjaitan mengatakan bakal memberi kesempatan kepada pihak asing untuk mengembangkan sekitarempat ribu pulau tak bernama di Indonesia sebagai tempat wisata. Luhut mengatakan pihak swasta bisa menyewa pulau-pulau tak bernama itu, dan memberi nama kawasan kepada pulau-pulau tertentu.

Namun, Kementerian Kelautan dan Perikanan berpendapat penamaan pulau-pulau semestinya dilakukan oleh negara.

Baca: Belasan Ribu Pulau Tak Bernama, Ini Target KKP Tahun Ini   

Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut KKP Brahmantya Satyamurti menjelaskan, pengelolaan pulau-pulau menggunakan acuan pada Peraturan Pokok Agraria dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960.

Dalam aturan tersebut, kata Brahmantya mengatakan pihak asing hanya diberikan hak pakai atau memungut hasil tanah yang dikuasai oleh negara. Kedua, pihak asing hanya boleh menyewa.

"Sementara terkait penamaan pulau, kami akan mendorong agar negara yang memberikan pulau-pulau itu. Itu sudah jelas. Sekali lagi, kami sangat mendorong agar pulau-pulau yang belum dinamai itu, agar negara yang memberi nama," kata Brahmantyo.

Sebelumnya,  Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, kedatangan wisatawan mancanegara bakal membuka lapangan pekerjaan bagi warga Indonesia. Selain itu, pihak asing yang berinvestasi termasuk menyewa pulau-pulau juga akan menambah pemasukan bagi negara berupa pajak.

Baca: Boleh atau Tidak Membeli dan Memiliki Pulau di Indonesia?

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Pimpinan DPR RI Batalkan Rencana Pembangunan Apartemen

  • Diperiksa KPK Hari Ini, Djamal Aziz Bantah Intimidasi Miryam
  • AS Gelar Penyelidikan Setelah Tabrakan Angkatan Laut di Singapura
  • PSG Rundingkan Transfer Mbappe

Impor barang dari luar negeri selalu diawasi dan memiliki ketentuan, jangan sampai Anda menjadi orang yang tidak tahu ketentuan yang dimiliki Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tipe C Soekarno Hatta