Komnas PT Mendukung DPR Melarang Iklan Rokok di Televisi dan Radio

“Kita semua tahu rokok itu produk berbahaya. Produk berbahaya seharusnya tidak diiklankan

Kamis, 12 Jan 2017 17:08 WIB

Jakarta, 12 Januari 2017 – Komnas PT dan penggiat masyarakat sipil di bidang pengendalian tembakau mendukung keputusan Komisi 1 DPR yang akan melarang iklan rokok di media penyiaran.  Langkah Komisi 1 DPR tersebut menunjukkan kepedulian para wakil rakyat untuk melindungi anak dan remaja yang selama ini menjadi target utama iklan rokok.

Revisi UU Penyiaran telah dimulai sejak DPR periode lalu. Sejarah proses penyusunan RUU tersebut ditandai oleh catatan buruk. Dalam proses awal penyusunan RUU, Komisi 1 DPR periode lalu sebenarnya telah mengusung pasal pelarangan iklan rokok. Namun, dalam proses di tahap akhir, pasal larangan tersebut hilang, digantikan dengan tetap dibolehkannya iklan rokok di media penyiaran.

Muhamad Joni, SH, MHA menegaskan, “Kami tidak ingin preseden buruk ini terulang lagi. Kita harus kawal bersama-sama pasal larangan iklan rokok ini sampai RUU ini disahkan.” 

UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 113 menyatakan bahwa tembakau mengandung zat adiktif. Pada tahun 2012, Mahkamah Konsitusi juga telah menolak uji materiil terhadap pasal 113 dan 116 UU Kesehatan tersebut dan memutuskan bahwa tembakau tetap termasuk dalam golongan zat adiktif. Dua regulasi ini merupakan landasan hukum yang kuat bahwa iklan produk tembakau rokok seharusnya dilarang di media apapun. 

“Kita semua tahu rokok itu produk berbahaya. Produk berbahaya seharusnya tidak diiklankan, ini sama saja mau menjerumuskan masyarakat ke hal yang merugikan. Iklan rokok bukan hanya menawarkan orang merokok, tapi juga menafikkan kampanye bahaya rokok karena citra positif yang diciptakan di iklan-iklannya. Industri rokok harusnya malu kalau ngotot produknya yang berbahaya terus diiklankan. Mau menjebak rakyat Indonesia?” ungkap Tulus Abadi, Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI).

Faktanya, selama ini belanja iklan rokok sangat besar di televisi. Menguatnya pemasaran yang masif oleh industri diperlihatkan dengan belanja iklan rokok yang terus meningkat dari tahun ke tahun (Media Scene, 2010 – 2014) dengan catatan bahwa belanja iklan rokok kretek menempati no. 3 tertinggi belanja rokok di televisi. 

Menurut penelitian Nina Mutmainnah Armando dkk di Universitas Indonesia pada 2012 selama empat bulan di 10 stasiun televisi, satu stasiun televisi saja bisa menampilkan iklan rokok hingga 25 merek rokok dengan 48 versi. Inilah mengapa masyarakat, termasuk anak-anak, sangat mudah terpapar iklan rokok di media penyiaran, terutama televisi, meskipun ada pembatasan jam tayang. Pada tahun 2007, 97% anak mengaku melihat iklan rokok di televisi (studi UHAMKA dan Komnas Perlindungan Anak) dan 90% anak usia 13 - 15 tahun di tahun 2009 (Global Youth Tobacco Survey).

Padahal iklan rokok memiliki peran yang sangat besar dalam mempengaruhi perilaku merokok pada anak dan remaja. Berbagai studi ilmiah membuktikan bahwa iklan mendorong anak untuk mulai merokok. Di Indonesia, UHAMKA dan Komnas Anak menunjukkan bahwa 46,3% remaja mengaku mulai merokok karena terpengaruh oleh iklan rokok, 50% remaja perokok merasa dirinya seperti yang dicitrakan iklan rokok, dan 29% remaja perokok menyalakan rokoknya ketika melihat iklan rokok pada saat tidak merokok. Ditambah lagi, iklan rokok di televisi dianggap sebagai iklan yang paling menarik di televisi (Komnas Perlindungan Anak, 2013).  

Karena itu, melakukan pelarangan iklan rokok di media penyiaran menjadi sangat penting dan merupakan langkah awal dalam mengendalikan epidemi penyakit akibat produk tembakau. Dengan melarang iklan rokok di media penyiaran, Indonesia akan bergabung dengan 144 negara lain yang sudah melakukannya, termasuk negara-negara miskin di Afrika, seperti Namibia dan Ethiopia (WHO, 2013). 

Dr. Dewi Motik Pramono, M.Si, tokoh perempuan sekaligus pendiri Wanita Indonesia Tanpa Tembakau, mendesak pemerintah Indonesia untuk bersungguh-sungguh melarang iklan rokok di berbagai media, karena iklan-iklan rokok saat ini sangat menyasar anak-anak dan perempuan yang merupakan pasar yang sangat besar. Dewi Motik menegaskan, “Hal yang harus diutamakan negara ini adalah perlindungan kepada masyarakat, bukan perlindungan kepada industri, apalagi ini industri rokok. Kalau anak-anak sehat, perempuan sehat, maka negara kuat dan hebat.”



Mengenai Komite Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT):

Komite Nasional Pengendalian Tembakau merupakan organisasi koalisi kemasyarakatan yang bergerak dalam bidang penanggulangan masalah tembakau, didirikan pada 27 Juli 1998 di Jakarta, beranggotakan 21 organisasi dan perorangan, terdiri dari organisasi profesi, LSM, dan yayasan yang peduli akan bahaya tembakau bagi kehidupan, khususnya bagi generasi muda. Koalisi kemasyarakatan ini diawali oleh rasa kepedulian yang mendalam untuk meningkatkan mutu kesehatan bangsa Indonesia maka berbagai organisasi kemasyarakatan sepakat menyatukan langkah dalam upaya melindungi manusia Indonesia dari bahaya yang ditimbulkan rokok. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

First Travel utang Ratusan Miliar ke Hotel dan Maskapai

  • Pemerintah Barter Pesawat Tempur Sukhoi SU-35 dengan Rusia
  • Persen Peredaran Narkoba Jateng Dikendalikan dari Lapas
  • Polisi Rejang Lebong Tembak Satpol PP Terlibat Terlibat Pungli dan Begal di Jalur Lintas Sumatera

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.