[SAGA] Dua Abad Agama Baha'i: Hakikatnya Seluruh Manusia Satu Keluarga

“Kami meyakini pencipta seluruh manusia itu hanya satu, Tuhan. Karena sang pencipta itu satu, maka pada hakikatnya seluruh manusia ini satu keluarga saja.”

Jumat, 10 Nov 2017 15:55 WIB

KBR, Jakarta - Ratusan orang berpakaian batik dan baju adat berkumpul di ruang pertemuan Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta. Mereka saling menjabat, bertegur sapa, bertukar cerita.

Begitu acara dimulai, lampu meredup. Di atas panggung, lima pemuda bersiap menyanyikan lagu. Seorang di antara mereka, membawa gitar. Bait demi bait tentang Tuhan dilantunkan dalam berbagai bahasa.

Saya bertemu Syaiful Anam. Dia salah satu Majelis Rohani Baha’i Indonesia. Dan akhir Oktober lalu, Syaiful dan pengikut Baha’i sedang merayakan kelahiran Baha’ullah –sang pembawa wahyu. Dua ratus tahun lalu tepatnya 12 November 1817, di Iran Baha’ullah lahir.

Tapi kehadirannya dianggap sebagai ancaman karena mengajarkan agama baru dan banyak pemuka agama tak menyukai.Hingga akhirnya Baha’ullah dipenjara di Siyah Chal, Teheran. Dia difitnah berusaha menggulingkan pemerintahan dengan membunuh raja.

“Semua perwujudan Tuhan punya latar belakang sepert itu. Baha’ullah juga begitu. Secara latar belakang mereka tinggal di lingkungan berbeda,” tutur Syaiful.

Kemunculan agama Baha’i tak lepas dari sosok Mirza Husayn Ali Nuri, yang belakangan dikenal dengan nama Baha’ullah. Dia lahir sebagai pangeran keluarga bangsawan di Iran.Kepintaran dan kebijaksanaannya sudah termasyhur sejak kecil.

Ketika ayahnya meninggal, Mirza diminta menggantikan kedudukannya sebagai raja. Tapi dia menolak lantaran tak tertarik pada gelar dan pangkat. Keinginannya membela kaum papa dan melindungi orang-orang yang tak mampu.

Mirza sendiri adalah pengikut Siyyid Mirza Ali-Muḥammad –yang mengaku sebagai Mahdi dalam narasi keyakinan Islam. Pada 1863, dia menyebut dirinya sebagai imam Baha’i. Namanya kemudian menjadi Baha’ullah yang artinya Kemuliaan Tuhan.

Di tahun itu pula, saat menginjak usia 27 tahun, Baha’ullah mulai berdakwah. Tapi pemimpin agama mulai resah. Baha’ullah lantas diasingkan. Ketika itulah, ia banyak menulis dan melahirkan Kitab i-Aqdas tentang hukum dan praktik bagi individu dan masyarakat. Serta Kitab i-Iqan yang berisi kesepahaman dalam ajaran Baha’i.

Di Indonesia Agama Baha’i memang tak sepopuler agama Semit seperti Kristen dan Islam. Baha’i bahkan sempat dituding sesat oleh MUI Jawa Barat dan beberapa Ormas Islam. Tapi kemudian dimentahkan Puslitbang Kehidupan Keagamaan, Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama pada 2014 lalu.

Menurut Syaiful, ada tiga konsep dasar agama Baha’i. Kesatuan Tuhan, kesatuan agama, kesatuan manusia.

Bagi pengikut Baha’i, kesatuan bukan cuma konsep teologis tapi juga cita-cita. Pengikut Baha’i tak akan menggali fondasiuntuk tempat ibadah sebelum perdamaian tercipta di tempat mereka.

“Kami meyakini pencipta seluruh manusia itu hanya satu, Tuhan. Karena sang pencipta itu satu, maka pada hakikatnya seluruh manusia ini satu keluarga saja.”

Itu mengapa Baha’i di Indonesia tak memiliki rumah ibadah.

“Konsep rumah ibadah itu adalah hadiah kepada sebuah masyarakat yang kesatuannya sudah dapat diperoleh. Ukurannya apa? Jika semua orang di dalam masyarakat apapun latar belakang agamanya mau berdoa bersama-sama.”

Sebab bagi Baha’i tak memiliki tempat ibadah bukan perkara. Menurut Syaiful, tempat ibadah bisa didirikan setelah cita-cita menyatukan umat manusia tercapai.

“Karena itu didirikanlah rumah untuk manusia. Bukan rumah untuk Tuhan, bukan untuk orang Baha'i.”

Dari tata cara peribadatan, Baha’i memiliki kesamaan dengan Islam semisal sembahyang, puasa, atau ziarah. Akan tetapi, pada praktiknya berbeda.

Semisal dalam pelaksanaan sembahyang, penganut Baha’i mengerjakan sembahyang tiga kali dalam sehari. Kiblatnya tak menghadap Mekah, tapi Barat Laut yang mengarah ke Kota Akka-Haifa.

Syaiful juga bercerita, Baha’ullah mengajarkan pengikutnya untuk bersikap terbuka, menjauhkan prasangka, dan curiga.

“Orang memiliki prasangka karena dia tidak memahami satu sama lain. Setiap orang harus membaca sendiri, menerima informasi sendiri, berdialog sendiri, mendapat kebenaran sendiri dari berbagai cara yang dia lakukan.”

Sementara Indonesia yang rakyatnya beragam, berpotensi terjadinya perpecahan. Walakin, perbedaan itu justru bisa menyatukan. Meski tak mudah. Itu kenapa, penting untuk berbicara dengan terbuka tentang agama.

Gerak pengikut Baha’i di Indonesia, masih terbatas. Apalagi Baha’i belum diakui sebagai agama oleh negara. Selama ini pun, mereka harus rela kolom agama di KTP disetrip atau mengikuti salah satu agama yang diakui negara.

“Kadang saya bercanda sama teman. Heh kita jangan putus asa,” tutup Syaiful.

Editor: Quinawaty

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

Polisi Selidiki Penadah dan Penyuplai Hasil Pendulang Emas Ilegal di Freeport

  • Bappeda DKI: Anggaran Kunker DPRD Naik Karena Djarot
  • Presiden Minta Malaysia Impor Beras Dari Indonesia
  • Kejati Tahan 2 Tersangka Mark Up Alat Tangkap untuk Nelayan di Mandailing Natal

Guna mengembangkan dan mengapresiasi Organisasi Kepemudaan, Kementerian Pemuda dan Olahraga menyelenggarakan "Pemilihan Organisasi Kepemudaan Berprestasi 2017"