tawuran, pelajar, johar baru, paulus wirutomo, wirausaha

KBR68H - Belasan anak  yang pernah terlibat tawuran antarkampung  mengubah diri. Mereka kini bergabung di sekolah informal yang didirikan warga setempat.  Sejumlah aktivitas yang mendorong kegiatan wirausaha diikuti siswa putus sekolah tersebut. Reporter KBR Nur Azizah menemui mereka di sebuah rumah  Kelurahan Johar Baru, Jakarta Pusat

Hujan masih menyisakan gerimis di Johar Baru, Jakarta Pusat sekitar pukul 9 malam. Belasan remaja berkumpul di teras sebuah rumah di Jalan Narada. Sebagian mereka asik menggosok papan untuk usaha sablon. Ada juga yang sedang mencuci alat sablon.

Nurman, remaja 18 tahun tengah sibuk mengeringkan afdrukan sablon dengan alat pengering rambut.“Di SKJB baru sebulan lah, dua bulan lah. Milih Sablon? Emang suka. Ama sablon emang suka, niatnye emang mau kerja di sablon. Mumpung di sini ada kegiatan kayak begini, ye udeh ikutin aje. Kegitan kayak begini seminggu bisa ketemu dua hari, dua kali. Senin sama Rabu,” jelasnya. 

SKJB adalah Sekolah Komunitas Johar Baru. Ini adalah lembaga pendidikan alternatif atau nonformal yang beranggotakan belasan remaja. Mereka terdiri dari anak anak dan remaja putus sekolah dan kerap terlibat tawuran  di sekitar daerah Johar Baru. Salah satu siswa SKJB, Nurman menuturkan, “Emang semuanya, semua yang SKJB itu orang sekitar rumah juga. Jadi diajak ama teman. Jadi di rumah itu, dia dia orang ini teman main juga. Yuk gabung yuk gabung di SKJB. Menarik baru baru, diajak gabung trus gabung. (Tapi sudah ngerti sablon tu gimana?) Belum ngerti sama sekali. Ini baru baru ini doang karena diajari sama guru. Ada orang dari kampus IKJ.”

Aktivitas Nurman dan kawan-kawan berlangsung di sebuah rumah bergaya arsitektur Jawa milik Sosiolog Universitas Indonesia. Di sebuah ruangan nampak dua buah komputer, printer dan agenda  kegiatan. Di jendela kaca melekat jadwal piket siswa yang bertugas memberi makan ribuan ikan Lele milik SKJB.

Di sekolah ini setiap anak bebas menentukan minatnya. Bambang Suryono bahkan memilih dua ketrampilan yang ingin ditekuninya. “Lele juga saya ikut, sablon juga saya ikut. (Kenapa ikut dua dua gitu, boleh, ya?) Karena saya mau cari ilmunya, ka. (Kenal ke sini diajak teman atau gimana?) Enggak, dulu ka Deby yang datang ke Kramat Jaya karena banyak tawuran di sana, ya, kan. Jadi Ka Deby samaPak Agung yang nyamperin anak anak. (O dulu ikut tawuran juga?) Iye. Kita semua di sini anak anak tersangka semua sebenarnya. Cuma karena ada ginian, ya, kita, alhamdulillah si, jadi ada kesibukan,” tuturnya. 

Debby dan Agung  yang disebut Bambang tadi adalah  guru SKJB. Lewat aktivitas yang diikutinya, Bambang berharap bisa mendapatkan penghasilan. “Dijual ke pemasok sih, mau saya sih. Kalau udah panen. Kan lumayan, mbak. Sekilo aje udah berapa. Misalnye sekilonye 18 ribu deh, kasih deh. Tuh udah berapa kilo kalau udah gede gede. Saya enggak tahu deh. Dapat duitnye banyak, ya, kan.”

Lain halnya dengan Fajar Pahlevi. Remaja 18 tahun ini justru ingin mengasah bakat seninya di SKJB.  “Pas awal saya masuk. Saya tu mau ambil kejar Paket, ka. Paket C. Pas udah ke sini sini, kebetulan waktu itu bang Guntur Dosen IKJ ngajarain mural. Jadi saya juga kepengen masuk IKJ. Jadi ada inilah, kemauan masuk IKJ, pengen kuliah. Yang ketiga pengen ngerubah kampung ini menjadi kampung seni.”

Namun kemauan anak-anak SKJB untuk memperbaiki nasib tak didukung sebagain orang  jelas Bambang.

“Tantangan yang paling sulit nda ada support dari orang orang sana. Kita anak anak di sini  semuanya nggak disupport sama orang orang sana. Padahal kita mau nyoba berbuat baik. Cuma dari orang orang sana ngiranye ini Ka Deby ama pak Paulus ada yang ngira jelek ada yang ngira bagus. Pro kontra juga, mbak. Mereka ngiranya apa? Ada yang bilang Ka Deby sama Pak Agung itu intel. Saya juga sempet pertama ngelihat ini kayak dari BNN, kan ngeri juga, kan, takut mata mata. Eh, enggak tahunya mau niat baik, ya, saya ikutin lah.”

Dia menambahkan, “Ada nggak teman di tempat nongkrong yang ledekin? Banyak. Ngapain lo ikut gituan nggak ada duitnya. Kata dia gitu. Kata saya, biarin deh enggak ada duitnya yang penting saya dapat ilmu. (tapi Cuma ngomong doang nggak pake fisik?) Enggak, cuma ngomong doang ngledek ngledekin. Lo enggak begini lo, nggak begini. Kaya ngeledek ngledek cama saya cuek aja lah. Dulu sempet sepi juga anak anak. Berhenti enggak mau ikut lagi. Cuma kita semangati lagi biar ikut.”

Untuk mengikis kecurigaan sebagian pihak, pengelola SKJB menggelar sejumlah kegiatan yang melibatkan warga setempat. Mulai dari Johar Baru Street Art for Harmony hingga Festival Kampung Johar Baru pada Oktober lalu.


Siswa SKJB mulai menatap  masa depan mereka dengan optimistis. Ini misalnya tercermin dari janji Bambang yang akan sungguh-sungguh menyerap ilmu yang diberikan guru.  “Saya mandang dari Ka Deby dan pak Agung, saya ngelihat itu juga. Dia sudah jauh jauh mbak, Pak Agung rumahnya di Pamulang, ka Deby di Taman Mini. Ya, saya lihat, dari situ pengorbanan mereka. Dari mbak Idha juga rumahnye dimane, pulangnye kemane. Ke sini dulu, capek capek ngajar. Makanya saya kalau enggak datang kayaknya kesannya saya enggak ngehargain dia banget, ya, kan. Mendingan saya datang. Saya menghargai orang dulu, baru saya dihargain pasti,” tegasnya.       

Seperti apa kisah masa lalu  Bambang dan rekannya?

Bagikan berita ini :

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!