Korban 65 : Di Penjara, Cuma Makan Jagung Rebus 30 Butir seharian

Tahun ini tepat 50 tahun peristiwa Tragedi Kemanusiaan Pasca Gerakan 30 September 1965.

Senin, 21 Sep 2015 12:00 WIB

Darno, korban tragedi '65. (Danny Johanes/KBR)

Darno, korban tragedi '65. (Danny Johanes/KBR)

Tahun ini tepat 50 tahun peristiwa Tragedi Kemanusiaan Pasca Gerakan 30 September 1965. Saat itu pemerintah mengklaim ada kudeta dari Partai Komunis Indonesia PKI, dengan pembunuhan para jenderal TNI. Pasca peristiwa itu, terjadilah penangkapan, penyiksaan dan pembunuhan terhadap orang-orang yang dianggap atau diduga sebagai anggota PKI, simpatisan PKI, bahkan keluarga atau orang-orang yang tak bersalah.

Setelah itu, selama puluhan tahun terjadi diskriminasi terhadap korban dan keluarga korban 65 di berbagai bidang. Salah seorang korban 65, yang juga Pengurus Yayasan Penelitian Korban Pembunuhan (YPKP) 65 , Darno, menceritakan apa yang ia alami selama di penjara, kepada KBR. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Indonesia masih menghadapi masalah jumlah penduduk yang besar dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi. Pertambahan jumlah penduduk tidak seimbang dengan pertumbuhan kesempatan kerja.