Mudik Gratis Turunkan Profit Pengusaha Bus Antar Kota Antar Porvinsi

Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) tidak menyetujui mudik gratis ini. Mengapa demikian?

Selasa, 21 Jul 2015 12:00 WIB

Ilustrasi. (Ridlo/KBR)

Ilustrasi. (Ridlo/KBR)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

Maraknya mudik gratis yang diselenggarakan oleh perusahaan besar atau pemerintah saat arus mudik lebaran, memang menguntungkan bagi penumpang,  tapi tidak untuk pengusaha bus reguler antar kota antar provinsi. Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) tidak menyetujui mudik gratis ini. Mengapa demikian? Berikut penuturan Ketua Masyarakat Transportasi Indonesia, Danang Parikesit. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Kuasa Hukum: Kepulangan Novel Harus Jadi Momentum Tuntaskan Kasus

  • Aksi Kamisan Tolak UU MD3
  • Majikan Adelina Didakwa Pasal Penghilangan Nyawa Orang Lain
  • Dua Desa Diterjang Lahar Dingin Sinabung

Garut adalah salah satu daerah sentra produksi jeruk di Jawa Barat. Jeruk Garut telah ditetapkan sebagai Jeruk Varietas Unggul Nasional dengan nama Jeruk Keprok Garut.