Pengamat: Mega Kritik Rini, Strategi Komunikasi PDIP Yang Kurang Tepat

Nama Menteri BUMN Rini Soemarno sudah kerap digoyang. Ia seringkali dikabarkan masuk dalam salah satu daftar nama menteri yang dirombak di Kabinet Jokowi-JK.

Senin, 11 Jan 2016 13:00 WIB

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. (Foto: Antara)

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. (Foto: Antara)

Nama Menteri BUMN Rini Soemarno sudah kerap digoyang. Ia seringkali dikabarkan masuk dalam salah satu daftar nama menteri yang dirombak di Kabinet Jokowi-JK. Nama Rini juga muncul dalam rekomendasi Pansus Pelindo II DPR yang dikomandani Rieke Dyah Pitaloka. Pansus itu merekomendasikan pencopotan Rini. Kemarin, sindiran atau sentilan pencopotan Rini keluar dari mulut Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Sindirian itu ia sampaikan pada pidato pembukaan Rapat Kerja Nasional PDI Perjuangan.

Menurut Megawati, BUMN kini tak lagi mampu menjadi sokoguru perekonomian nasional. Saat ini BUMN hanya diperlakukan sebagai sebuah bisnis dan korporasi. Apakah sindiran ini hanya normatif atau ada kaitannya dengan isu reshuffle?

Berikut tanggapan dari Pengamat Politik dari Saiful Mujani Research and Consulting , Jayadi Hanan. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2

KPK Periksa Marliem, Agus Rahardjo: Dia Tak Mau di-BAP

  • Berikan Remisi 17 Agustus, Pemerintah Klaim Hemat Anggaran Rp 102 Miliar
  • 72 Tahun, Warga 2 Daerah di Aceh Utara Belum Punya Desa Definitif
  • Singapura Luncurkan Bank Donor ASI

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR