Gelar Pasukan

Begitulah, kepentingan sesaat lantas melupakan nilai-nilai yang membuat bangsa dan negara ini berdiri. Nilai-nilai kebaikan yang juga ada pada semua ajaran agama.

Rabu, 02 Nov 2016 09:29 WIB

Ilustrasi apel polisi

Ilustrasi apel polisi (foto: Antara)


Pagi ini di kawasan silang Monas Jakarta Pusat akan berlangsung gelar pasukan. Ini jelas bukan kegiatan atau apel biasa. Gelar pasukan biasanya dilakukan jelang peristiwa besar semacam Idul Fitri atau peringatan lainnya. Makin luar biasa, karena rencana apel pasukan ini akan langsung dipimpin langsung Kepala Kepolisian Indonesia, Tito Karnavian dan Panglima TNI Gatot Nurmantyo.

Gelar pasukan ini apalagi kalau bukan untuk menghadapi rencana aksi besar-besaran pada Jumat ini. Diperkirakan ribuan orang yang konon  bahkan datang dari luar Pulau Jawa akan terlibat aksi mengecam perkataan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Bukan hanya para petinggi Polri dan TNI yang turun tangan langsung, bahkan orang nomer 1 di negeri ini sejak awal pekan sudah memulai sejumlah langkah antisipasi. Mulai dari mendatangi rivalnya pada pemilihan umum 2014, Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto hingga menggundang ke istana para ulama dari Nahdlatul Ulama (NU), Majelis Ulama Indonesia (MUI), dan Muhammadiyah. Kata Jokowi, para Ulama itu diundang lantaran mereka para penerus nabi yang tugasnya membawa kabar baik dan memberi tuntunan pada semuanya.

Kehebohan yang menyita banyak energi ini semestinya tak terjadi bila tak ada kelompok-kelompok kecil yang memanfaatkannya untuk kepentingan tertentu. Meminjam kata seorang Tokoh Nahdlatul Ulama, memaafkan Ahok adalah cara membela Islam. Ini lantaran Ahok memang sudah meminta maaf atas ucapannya di Kepulauan Seribu. Demo yang berisi ancaman kata Gus Nuril Arifin tak sejalan dengan nilai-nilai Islam.

Begitulah, kepentingan sesaat lantas melupakan nilai-nilai yang membuat bangsa dan negara ini berdiri. Nilai-nilai kebaikan yang juga ada pada semua ajaran agama. Mengamalkan itu tentu bikin hidup lebih tenang, hingga apel ribuan aparat, mobilisasi ribuan pendemo bisa digunakan untuk hal-hal lain yang lebih produktif bagi kemaslahatan bangsa. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob

  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

pernah melihat atau bahkan mengalami sendiri perlakuan diskriminatif / ujaran kebencian di ruang pendidikan, tempat kerja, lembaga pemerintahan, dan ruang publik lainnya tapi tidak tahu lapor kemana?