Dobrakan Menuju Kesetaraan Gender

Laporan Kesenjangan Gender Dunia 2016 menempatkan Indonesia di posisi 88 dari total 144 negara. Indonesia ada di bawah Filipina, Singapura, Thailand atau Vietnam.

Senin, 09 Okt 2017 05:28 WIB

Ilustrasi: Kesetaraan gender

Ilustrasi: Kesetaraan gender

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

Di peringatan Hari Perdamaian Internasional kemarin, Presiden Joko Widodo menyampaikan pesan penting: perempuan adalah kunci bagi perdamaian. Ini bukan kali pertama Jokowi bicara soal pentingnya peran perempuan. Pada 2016, Jokowi menjadi salah satu pemimpin dunia yang menjadi duta HeForShe –inisiatif global dari PBB yang mengajak laki-laki secara aktif memperjuangkan kesetaraan gender. Kesetaraan gender pun sudah tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025.

Demi bisa mencapai potensi maksimal perempuan, tentu butuh kesetaraan di sana. Namun, rapor kita belum terlalu biru. Laporan Kesenjangan Gender Dunia 2016 menempatkan Indonesia di posisi 88 dari total 144 negara. Indonesia ada di bawah Filipina, Singapura, Thailand atau Vietnam. Artinya, PR masih banyak. Masih banyak perempuan yang tidak melanjutkan pendidikan ke tingkat yang tinggi karena faktor budaya. Masih banyak yang menjadi korban perdagangan manusia karena rendahnya tingkat pendidikan. Masih banyak pekerja perempuan yang tak mendapatkan hak setara dengan pekerja laki-laki. Belum lagi masih adanya ratusan peraturan yang diskriminatif terhadap perempuan.

Meski begitu, perempuan Indonesia membuktikan kalau keterbatasan itu bisa didobrak. Ada Mama Aleta, yang berdiri di garda terdepan memimpin masyarakat adat menentang penambangan marmer yang merusak lingkungan di NTT. Ada juga Lian Gogali yang mengupayakan perdamaian di Poso, Sulawesi Tengah, lewat pendidikan dan literasi. Konflik komunal Ambon pun mencatat pentingnya peran perempuan dalam menjalin kembali perdamaian di tanah konflik.

Dobrakan kesetaraan bagi perempuan mesti aktif dilakukan oleh Pemerintah. Apa yang disampaikan Presiden Jokowi adalah kunci menuju kerja besar untuk mempersempit jurang perbedaan antara perempuan dan laki-laki di tanah air.  

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi
  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial

Sumur Minyak Tradisional Terbakar, Puluhan Warga Aceh Timur Mengungsi

  • Polisi Masih Selidiki Kebakaran Sumur Minyak di Aceh
  • Pemerintah Hong Kong Janji Bantu Indonesia Ungkap Kasus Bank Century
  • Dortmund Pertimbangkan Gunakan Jasa Arsene Wenger

Anda berencana ke luar negeri? Ingin beli oleh-oleh, tapi takut kena pajak? Pada 1 Januari 2018, pemerintah menerbitkan regulasi baru untuk impor barang bawaan penumpang dan awak sarana pengangkut.