Gratis & Tanggung Jawab

Hari ini perusahaan angkutan umum Blue Bird menggratiskan layanan taksinya.

Rabu, 23 Mar 2016 10:00 WIB

Demo angkutan Umum di Jakarta (Selasa 22/03/2016). (Foto: KBR/Ria Apriayani)

Demo angkutan Umum di Jakarta (Selasa 22/03/2016). (Foto: KBR/Ria Apriayani)

AUDIO

Hari ini perusahaan angkutan umum Blue Bird menggratiskan layanan taksinya. Layanan gratis ini berlaku khusus wilayah Jakarta, Depok, Bekasi dan Tangerang selama 24 jam. Penggratisan diberikan bagi armada non eksekutif alias reguler yang diberwarna biru.

Penggratisan buntut dari aksi sopir angkutan umum yang diwarnai kerusuhan. Melalui media sosial kita bisa melihat rekaman video aksi kekerasan yang dilakukan para sopir itu. Salah satu video misalnya menampilkan sekelompok sopir berseragam biru yang tengah memukuli pengemudi Gojek.

Aksi itu bikin geram Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Melalui layanan media sosial Twitter, Ahok mengancam akan mencabut izin perusahaan taksi jika tak menindak anak buahnya yang melakukan kekerasan dan pengrusakan saat berunjukrasa kemarin. Ahok sebelumnya membolehkan aksi dengan syarat dilakukan dengan tertib,tanpa kekerasan.

Manajemen Blue Bird berjanji akan menindak tegas pengemudi yang melakukan aksi demonstrasi dan melakukan pengrusakan. Mereka berdalih tidak mendukung aksi unjuk rasa pengemudinya yang masuk dalam Paguyuban Pengemudi Angkutan Darat (PPAD).

Blue Bird --juga perusahaan angkutan umum lainnya-- boleh saja menggratiskan layanannya. Tapi apakah penggratisan dan dalih tak mendukung aksi bisa melepaskan diri dari tanggung jawab akibat timbulnya kerusakan? Atau luka di tubuh korban? Personil berseragam dan armada yang bisa ke luar dari pool mestinya masih dalam tanggung jawab perusahaan. Dari seragam dan kendaraan yang digunakan tercatat tanggung jawab yang mesti diemban.   

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?