Tagih Pencabutan Izin Pabrik Semen, Ratusan Petani Kendeng Demo di Kantor Gubernur Jateng

"Terkait Permintaan warga kita sampaikan tapi dengan catatan ada permohonan resmi untuk di dokumen administrasi saya, supaya keterbukaan informasi ini ada tata kramanya."

Jumat, 09 Des 2016 14:30 WIB

Ratusan petani Kendeng gelar aksi di depan kantor Gubernur Jateng, Jumat (12/09). (Foto: KBR/ Widia P.)


KBR, Semarang- Ratusan petani  Kendeng gelar unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Jawa Tengah.  Aksi dilakukan setelah melakukan jalan kaki longmarch dari Rembang hingga Semarang sepanjang lebih 100 kilometer. Mereka menuntut pemerintah untuk menutup Pabrik Semen Gresik, yang saat ini telah berubah nama menjadi Semen Indonesia.

Dalam aksinya, warga diterima oleh Perwakilan Gubernur Jawa Tengah, karena Ganjar Pranowo sedang menghadiri kegiatan KPK di Riau. Agus Sriyanto, Kepala Badan Lingkungan Hidup Jawa Tengah dalam audiensinya dengan perwakilan warga mengatakan saat ini pemprov Jawa Tengah tetap memberlakukan izin yang baru, mempersilahkan pabrik tetap beroprasi, namun tetap menyampaikan permohonan warga melalui prosedur yang berlaku.

"Presiden belum menyampaikan moratorium untuk pabrik semen. Jadi kan belum ada ketetapan bahwa pabrik semen itu ditiadakan di Jawa Tengah. Terkait Permintaan warga kita sampaikan tapi dengan catatan ada permohonan resmi untuk di dokumen administrasi saya, supaya keterbukaan informasi ini ada tata kramanya." ujar Agus, Jumat (12/9).

Mengenai sosialisasi dengan warga soal  perubahan izin lingkungan dari pemprov, Agus mengklaim  berdasarkan PP 12 tahun 2007 tentang Izin Lingkungan, warga tidak wajib tau. 

Sebelumnya Mahkamah Agung memenangkan gugatan warga Kendeng. MA mewajibkan Gubernur Jateng mencabut surat izin lingkungan PT. Semen Gresik. Alih-alih mencabut, gubernur bergeming dan dikabarkan menerbitkan izin lingkungan baru bagi PT. Semen Indonesia.


Editor: Rony Sitanggang


Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

OTT di PN Jaksel, KPK Tetapkan Dua Orang Tersangka

  • DPR Akan Panggil Panglima TNI Terkait Pembelian Helikopter AW 101
  • Polres Jombang Temukan Modus Penjualan Narkoba Secara Kredit
  • Presiden AS Pilih Pertahankan Pasukan dari Afghanistan

Impor barang dari luar negeri selalu diawasi dan memiliki ketentuan, jangan sampai Anda menjadi orang yang tidak tahu ketentuan yang dimiliki Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tipe C Soekarno Hatta