Salman Anggota Kelompok Santoso Menyerahkan Diri

"Saat ini telah berada di Polda bersama penyidik baik dari Polda maupun Densus 88 untuk diselidik perannya dalam kegiatan terorisme di wilayah Sulawesi Tengah ini."

Senin, 08 Agus 2016 18:24 WIB

Taufik Hidayat alis Salman, DPO angggota kelompok Santoso menyerahkan diri. (Foto: KBR/Aldrim T.)


KBR, Poso- Satgas Tinombala menahan 1 anggota kelompok Santoso di wilayah Poso, Sulawesi Tengah. Satu dpo (daftar pencarian orang)    bernama Taufik Hidayat alias Salman ini ditangkap saat turun gunung di wilayah Tamanjeka, desa Masani, kecamatan Poso Pesisir untuk menyerahkan diri kepada Satgas Operasi  Tinombala.

Kepala kepolisian Sulawesi Tengah  Rudi Sufahriadi selaku penanggung jawab komando operasi tinombala 2016 menerangkan, saat ini   masih memeriksa Taufik   anggota kelompok Mujahidin Indonesia Timur   yang menyerahkan diri pada Minggu 7 agustus 2016 kemarin.

Taufik Hidayat alias Salman diketahui telah dibawa ke Polda Sulawesi Tengah oleh tim Densus 88 anti teror untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut terkait keterlibatan dirinya bergabung dengan kelompok Santoso.   Salman  menyerahkan diri di sungai kampung Tamanjeka, desa Masani kecamatan Poso Pesisir kepada anggota gabungan densus 88 Mabes Polri dan Anggota Polmas desa Masani di sebuah Pondok.

Taufik Hidayat alias Salman alias Opik diketahui merupakan sepupu dari Samil alias Nunung salah seorang dpo yang telah lebih dulu menyerah 16 juni 2016.

"Telah turun gunung saudara Taufik Hidayat alias Salman untuk menghadapi Proses hukum dalam operasi Tinombala ini. Artinya saat ini telah berada di Polda (Sulawesi Tengah) bersama penyidik baik dari Polda maupun Densus 88 untuk diselidik perannya dalam kegiatan terorisme di wilayah Sulawesi Tengah ini." Jelas Rudi Sufahriadi, Senin (08/08).

Penyerahan diri Taufik Hidayat alias Salman ini membuat jumlah anggota kelompok Santoso yang masih diburu dalam operasi Tinombala 2016 tersisa 16 orang, dari enam belas orang buron kelompok santoso itu dua diantaranya perempuan yang merupakan istri Ali Kalora dan istri Basri. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Stasiun Bogor Kebanjiran Wisatawan Lokal

  • Libur Lebaran, Puncak Macet 6 KM
  • Muncul ke Publik, Duterte Sebut Sepupunya Tewas di Marawi
  • Inter Lepas Penyerang Masa Depan Brasil, Gabigol

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?